Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rangkuman Perang Rusia vs Ukraina Hari ke- 34: Mariupol Semakin Kritis, Ukraina Kehabisan Amunisi

Perang Rusia vs Ukraina memberikan dampak buruk bagi semua pihak. Sedikitnya 5.000 orang tewas, 170.000 masih terjebak.
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  14:39 WIB
Sebuah bangunan hancur terkena rudal pasukan Ukraina di Kyiv, Ukraina, Jumat (25/2/2022). REUTERS - Umit Bektas
Sebuah bangunan hancur terkena rudal pasukan Ukraina di Kyiv, Ukraina, Jumat (25/2/2022). REUTERS - Umit Bektas

Bisnis.com, JAKARTA - Penyerangan Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-34. Tercatat sudah satu bulan lebih serangan yang dilakukan oleh Rusia ke Ukraina namun belum ada titik terang kapan akan selesainya serangan ini. 

Memasuki hari ke-34, Mariupol yang berada di distrik Donbas masih menjadi titik utama serangan Rusia agar kota yang memiliki pelabuhan itu dapat dikuasai oleh Rusia agar mereka mudah untuk menguasai beberapa distrik yang berada di Ukraina.

Akibat perang Rusia vs Ukraina sudah melewati satu bulan, berakibat  banyaknya nyawa yang berterbangan dari pertempuran kedua negara ini. Dilansir dari UACrisis, Selasa (29/3/22) beberapa hal yang terjadi di hari ke-34.

Mariupol Semakin Kritis

Di Mariupol, 5.000 orang tewas, 170.000 masih terjebak. Saat 150.000 orang melarikan diri dari Mariupol, sekitar 170.000 orang masih terjebak di kota. Hampir 5.000 orang tewas, kata walikota hari Minggu.

Mariupol telah dikepung selama 28 hari, sejak 1 Maret. Sedikitnya 5.000 orang tewas termasuk sekitar 210 anak-anak. Tidak mungkin untuk mengkompilasi jumlah pasti korban.

Hingga 140.000 warga Mariupol pergi sebelum pengepungan. Ketika pengepungan mulai terungkap, 150.000 dievakuasi, 71.235 di antaranya menuju ke Zaporizhzhia, yang lain ke kota-kota terdekat. Rusia secara paksa membawa 30.000 orang Ukraina ke wilayah pendudukan di timur atau ke Rusia.

Pasukan Ukraina Berhasil Membebaskan kota Irpin

Pasukan Rusia sebagian besar terhenti di beberapa bagian Ukraina, dengan mengambil kesempatan itu pasukan Ukraina berhasil membebaskan kota Irpin dari tangan Rusia. 

Salah satu pejabat senior pertahanan AS mencatat bahwa pasukan Rusia telah melakukan lebih dari 1.370 peluncuran rudal di Ukraina sejak invasi dimulai.

"Irpin dibebaskan hari ini, ada 'pembersihan' yang terjadi sekarang," kata Wali Kota Irpin Oleksandr Markushyn. Dia berterima kasih kepada Angkatan Bersenjata Ukraina, Angkatan Pertahanan Teritorial, Polisi Nasional, dan Departemen Intelijen Utama.

Meskipun sudah dibebaskan dari tangan Rusia, namun sang Walikota Irpin memperingatkan warga agar tidak kembali ke Irpin yang menurutnya masih berbahaya karena masih memungkinkan adanya serangan balasan.

Ukraina Kehabisan Peralatan Perang Untuk Melawan Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan jika negaranya kehabisan senjata yang dibutuhkan untuk menghancurkan pesawat dan tank Rusia dengan cepat. Pasukan pertahanan jauh melampaui harapan barat dengan mendorong mundur kemajuan Angkatan Darat Rusia dan mencegahnya menyalip Kyiv, Kharkiv, Mykolayiv dan Mariupol. Seperti yang disarankan oleh Kepala Kantor Kepresidenan Andrii Yermak, Ukraina membutuhkan senjata ofensif, seperti rudal jarak menengah, untuk pencegahan, dan program peminjaman. 

Proposal yang seimbang dan realistis untuk dukungan militer lebih lanjut untuk Ukraina akan terdiri dari sistem pertahanan udara modern, rudal jelajah atau peluru untuk roket berat, embargo minyak yang lebih keras dan pelabuhan tertutup untuk kapal Rusia di seluruh dunia.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perang Rusia Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top