Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perang Rusia Ukraina: Bahaya, Ada Konvoi Militer Rusia Sepanjang 64 KM

Rusia telah melakukan kejahatan perang, melalui 56 serangan roket dan mengirim 113 rudal jelajah ke Ukraina sejak invasi ke Ukraina dimulai.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 01 Maret 2022  |  17:05 WIB
Perang Rusia Ukraina: Bahaya, Ada Konvoi Militer Rusia Sepanjang 64 KM
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Gambar satelit yang diambil pada Senin (28/2/2022) menunjukkan bahwa konvoi militer Rusia di Utara Ibukota Ukraina, Kyiv, telah membentang sekitar 40 mil (64 km), jauh lebih panjang dari 17 mil (27 km) yang dilaporkan pada hari sebelumnya.

Maxar Technologies MAXR.N mengatakan bahwa pengerahan pasukan darat tambahan dan unit helikopter serang darat terlihat di Belarus Selatan, kurang dari 20 mil (32 km) utara perbatasan Ukraina. Sirene udara juga terdengar di Kyiv, Vinnytsia, dan Bila Tserkva pada Selasa pagi (1/3/2022).

Pasukan Rusia yang berbasis di Timur Jauh negara itu akan mengadakan latihan di provinsi Astrakhan yang terletak di perbatasan antara bagian Eropa dan Asia Rusia, jelas Distrik Militer Timur Rusia pada Selasa (1/3/2022), seperti yang dikutip dari The Jerusalem Post, Selasa (1/3/2022).

“Pasukan akan berlatih dalam gerakan unit militer jarak jauh, di antara tugas-tugas lainnya,” kata Komando Distrik tersebut.

Komunikasi Terputus

Menurut Derzhspetszviazok (Layanan Negara untuk Komunikasi Khusus dan Perlindungan Informasi Ukraina), Dinas Intelijen dan Keamanan Teknis Negara, Ukraina telah memutus komunikasi untuk nomor ponsel Rusia.

Menanggapi hal ini, pasukan Rusia dilaporkan menyita ponsel dari warga Ukraina. Derzhspetszviazok menyarankan bagi mereka yang teleponnya dicuri untuk menghubungi operator dan memblokir nomornya.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa mereka akan membutuhkan telepon untuk menghubungi operator sejak awal dan Derzhspetszviazok mengakui kesulitan.

“Kami memahami bahwa melakukan ini ketika ponsel Anda dicuri tidaklah mudah,” kata layanan tersebut. “Namun, ini sangat penting. Temukan tetangga yang memiliki telepon, gunakan telepon rumah. Keamanan negara kita dan kehidupan warga Ukraina bergantung padanya.”

perang rusia ukraina, penyebab konflik rusia vs ukraina

Relawan Asing

Selain itu, Ukraina akan mengizinkan orang asing yang bepergian ke negara itu untuk membantu memerangi Rusia tanpa visa, berdasarkan dekrit baru yang ditandatangani oleh Volodymyr Zelensky, Presiden Ukraina, dan mulai berlaku Selasa (1/3/2022).

Dekrit tersebut mengizinkan semua orang asing untuk bergabung dengan unit baru sukarelawan asing, yang dikenal sebagai Legiun Internasional Pasukan Pertahanan Teritorial, kecuali mereka yang datang dari Rusia.

Unit baru untuk sukarelawan asing diumumkan pada Minggu (27/2/2022), dengan pihak berwenang Ukraina mengatakan bahwa hari berikutnya, ribuan orang telah mendaftar untuk bergabung. Beberapa sukarelawan muda melakukan perjalanan langsung ke Ukraina untuk mendaftar. 

Sementara, yang lain melamar di kedutaan dan konsulat Ukraina sebelum berhenti dari pekerjaan atau keluar dari universitas.

Seorang pengembang perangkat lunak Texas dan seorang juru masak di British Columbia, termasuk di antara lusinan orang Amerika dan Kanada yang menjawab panggilan Ukraina.

“Saya merasa bersalah karena tidak pergi,” kata Dax, 26 tahun, seorang veteran elit infanteri Divisi Lintas Udara Amerika Serikat (AS)  ke-82, yang berencana untuk dikerahkan bersama mantan personel militer AS lainnya. Seperti banyak sukarelawan, penduduk asli Alabama menolak memberikan nama lengkapnya di tengah diskusi di media sosial tentang perlunya merahasiakan identitas dan gerakan mereka demi alasan keamanan.

Bryson Woolsey dari Kanada berhenti dari pekerjaannya sebagai juru masak pada Minggu setelah melihat banding Presiden Zelensky. Dia tidak memiliki pelatihan militer dan berencana untuk membeli tiket pesawat ke Polandia, lalu menyeberang ke Ukraina dan menjadi sukarelawan untuk pertempuran.

“Saya merasa harus melakukan sesuatu,” kata Woolsey, 33 tahun, dari Powell River, British Columbia, yang menjadi gelisah ketika dia melihat gambar wanita dan anak-anak yang terluka di Ukraina.

Pada Minggu (27/2/2022), Melanie Joly, Menteri Luar Negeri Kanada, mengatakan kepada wartawan bahwa tergantung tiap individu Kanada untuk memutuskan apakah mereka ingin bergabung dengan brigade internasional Ukraina atau tidak.

Di Austin, Texas, seorang pengembang perangkat lunak mengatakan dia akan memanfaatkan pengalamannya sebagai kadet Angkatan Darat AS untuk memperjuangkan Ukraina.

rusia ukraina, asal muda konflik rusia ukraina

“Jika mereka mau membela demokrasi, maka saya pikir mereka yang mendapat manfaat dari masyarakat demokratis berkewajiban untuk mendukung mereka,” kata pria berusia 25 tahun itu, yang meminta namanya tidak dicantumkan. “Aku tidak akan memberitahu orang tuaku sampai aku pergi ke bandara.”

Di Quebec, Julien Auger seorang dokter berusia 35 tahun, sedang bersiap untuk meninggalkan keluarganya untuk menjadi tenaga medis di Kementerian Kesehatan Ukraina dan memberikan bantuan kemanusiaan ‘netral.’

“Pendapat dan dukungan global adalah kunci saat ini untuk menyelesaikan konflik,” kata Auger, ayah dari dua anak yang memberikan perawatan paliatif di sebuah rumah sakit di Saint-Jérôme.

Pertarungan yang Sedang Berlangsung

Pertempuran di Ukraina berlangsung sengit dengan laporan sejumlah pemboman berat Rusia di seluruh negeri. Menurut Presiden Zelensky, Rusia dilaporkan telah melakukan 56 serangan roket dan mengirim 113 rudal jelajah ke Ukraina sejak invasi dimulai.

Pasukan Rusia juga dilaporkan telah menembaki kota Kharkiv, yang dituduh Zelensky sebagai kejahatan perang.

Menurut Oksana Makarova, Duta Besar Ukraina untuk AS, pasukan Rusia menggunakan senjata ilegal yang dikenal sebagai bom vakum terhadap Ukraina.

Bom vakum menggunakan oksigen dari udara sekitarnya untuk menghasilkan ledakan suhu tinggi, biasanya menghasilkan gelombang ledakan dengan durasi yang jauh lebih lama daripada ledakan konvensional.

Meskipun pertempuran telah berlangsung sengit dan pasukan Rusia masih terus bergerak maju, tetapi Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan bahwa kecil kemungkinan pasukan Rusia akan mencoba melakukan pendaratan angkatan laut dalam beberapa hari mendatang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konflik Rusia Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top