Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MUI: Aturan Baru Kemenag Soal Pengeras Suara Harus Ikuti Kearifan Lokal

Majelis Ulama Indonesia (MUI) memberi respon atas Surat Edaran Menteri Agama Nomor 5 Tahun 2022 ihwal Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Musala.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 21 Februari 2022  |  20:23 WIB
Ilustrasi-Masjid Agung Demak - Kemdikbud
Ilustrasi-Masjid Agung Demak - Kemdikbud

Bisnis.com, JAKARTA - Majelis Ulama Indonesia (MUI) memberi respon atas Surat Edaran Menteri Agama Nomor 5 Tahun 2022 ihwal Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Musala.
 
Ketua MUI bidang Fatwa, Asrorun Niam Sholeh berpandangan bahwa aturan baru tersebut harus didudukkan dalam kerangka aturan umum.
 
Niam menjelaskan dalam penerapannya, aturan itu tetap harus memperhatikan semua kearifan lokal dan tidak boleh digeneralisir di semua wilayah di Indonesia.
 
"Jadi di dalam implementasinya, aturan ini harus memperhatkan semua kearifan lokal, tidak bisa digeneralisir," tuturnya dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (21/2/2022).

Menurut Niam, jika suatu wilayah sudah memiliki kesepakatan dan terbiasa dengan penggunaan pengeras suara baik di Masjid maupun Musala, maka aturan baru Kemenag tersebut juga harus disesuaikan.
 
"Kalau di suatu daerah, terbiasa dengan tata cara yang sudah disepakati bersama dan itu diterima secara umum, maka itu bisa dijadikan pijakan. Jadi penerapannya tidak kaku," katanya.
 
Niam menjelaskan di dalam pelaksanaan ibadah ada beberapa dimensi syiar, salah satunya adalah adzan yang menggunakan pengeras suara.
 
"SE ini sejalan dengan Hasil Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia yang dilaksanakan pada Tahun 2021 yang lalu," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mui kemenag masjid
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top