Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kronologi Kasus Bumame Farmasi, Hasil PCR Positif Covid-19 Keluar Sebelum Tes

Begini kronologi kasus Bumame Farmasi ramai di perbincangkan di media sosial pada Rabu (3/2/2022). Kok bisa hasil PCR positif Covid-19 keluar sebelum tes?
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 03 Februari 2022  |  18:07 WIB
Kronologi Kasus Bumame Farmasi, Hasil PCR Positif Covid-19 Keluar Sebelum Tes
Tes Covid-19 - Bumame Farmasi.

Bisnis.com, JAKARTA - Bumame Farmasi, perusahaan farmasi yang menyediakan layanan swab test PCR dan Antigen mendadak viral di media sosial. Begini kronologi kasus seorang wanita yang protes hasil PCR positif Covid-19 keluar sebelum melakukan tes.

Kasus Bumame Farmasi ramai di perbincangkan di media sosial pada Rabu (3/2/2022). Seorang perempuan bernama Zakiah mengaku mendapat pelayanan tak menyenangkan dari salah satu admin di Bumame Farmasi cabang SCBD, Jakarta Selatan.

Dalam video berdurasi 51 menit, Zakiah mengungkapkan kekecewaan kepada pihak Bumame Farmasi yang mengirimkannya hasil tes Antigen dan PCR positif Covid-19 pada Rabu (2/2/2022).

Padahal, dalam video tersebut, Zakiah mengaku bahwa dirinya belum ke lokasi swab test Bumame Farmasi dan baru akan ke sana hari ini, Kamis (3/2).

"Ini kan aneh sekali. Orang saya belum dateng kok udah dikirimin hasil. Terus dua-duanya positif lagi. Ini kan merugikan saya, besok mau terbang ke Bali gimana, saya nggak bisa. Karena kalian udah bikin hasil tes palsu. Saya aja belum dateng. Ini parah sekali loh kesalahan kalian. Ini saya kontak-kontak sampai saya kirim message komplain di website kalian, nggak ada jawaban dari kalian sama sekali," ungkap Zakiah dalam video tersebut seperti dikutip Bisnis.com, Rabu (3/2/2022).

Menanggapi komplain Zakiah, Direktur Utama Bumame Farmasi James Wihardja melayangkan permohonan maaf atas kejadian tak menyenangkan yang dialami Zakiah.

"Kami mengakui bahwa kejadian yang Ibu alami hari ini, memang benar adanya kesalahan dari pihak admin kami yang menyebabkan kerugian dan ketidaknyamanan," katanya dalam keterangan resmi.

Admin tersebut, lanjutnya, mengirimkan hasil pasien lain yang mempunyai nama yang persis sama dengan Zakiah. Dia menuturkan pasien lain tersebut memiliki hasil tes pada tanggal 2 Februari 2022, yakni positif antigen dan juga PCR.

James mengaku pihaknya telah menindaklanjuti kejadian ini dengan memberikan teguran keras kepada staf terkait.

"Saya akan memastikan kejadian ini tidak akan terulang kembali di cabang Bumame Farmasi manapun. Kami menjadikan hal ini sebagai evaluasi bagi seluruh tim Bumame Farmasi agar kedepannya kami bisa melayani seluruh klien atau customer kami dengan lebih teliti dan bertanggung jawab lagi," ucapnya.

James juga berharap permohonan maaf secara resmi dari Bumame Farmasi dapat diterima dengan baik oleh Zakiah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PCR swab antigen viral
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top