Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masuki Puncak Musim Hujan, Masyarakat Jabar Diminta Waspadai Tanah Longsor dan Banjir Bandang

Badan Geologi melalui Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) meminta masyarakat Jawa Barat untuk mewaspadai bencana tanah longsor dan banjir bandang jelang puncak musim hujan pada Januari–Maret 2022.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 25 Desember 2021  |  15:55 WIB
Lokasi bencana tanah longsor di Kampung Awilega, RT03, RW08, Desa Ginanjar, Kecamatan Ciambar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pada Sabtu, (1/5/2021) yang mengakibatkan tiga warga tertimbun satu diantaranya meninggal dunia. - Antara\r\n
Lokasi bencana tanah longsor di Kampung Awilega, RT03, RW08, Desa Ginanjar, Kecamatan Ciambar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pada Sabtu, (1/5/2021) yang mengakibatkan tiga warga tertimbun satu diantaranya meninggal dunia. - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Geologi melalui Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) meminta masyarakat Jawa Barat untuk mewaspadai bencana tanah longsor dan banjir bandang jelang puncak musim hujan pada Januari–Maret 2022.

“Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menginformasikan, menjelang puncak musim hujan pada periode Januari–Maret 2022, agar Provinsi Jawa Barat mengintensifkan mitigasi bencana,” ujar Kepala Badan Geologi Eko Budi Lelono, Sabtu (25/12).

Eko mengatakan bahwa pihaknya telah membuat peta potensi gerakan tanah pada Januari 2022 berdasarkan overlay peta zona kerentanan gerakan tanah. Hal itu sebagai respons terhadap peta prakiraan musim hujan pada januari 2022 yang dibuat BMKG.

Menurutnya, hasil overlay yang dilakukan Badan Geologi menunjukkan bahwa Jawa Barat memiliki potensi tinggi untuk terjadi gerakan tanah atau tanah longsor dan banjir bandang.

Dia menjelaskan, Badan Geologi pun mengimbau Pemerintah Jawa Barat, serta masyarakat yang tinggal di daerah rawan bencana untuk meningkatkan kesiapsiagaan dan mitigasi tanah longsor hingga banjir bandang

“Masyarakat yang tinggal di daerah dengan potensi terjadi gerakan tanah yang tinggi atau di daerah rawan gerakan tanah/tanah longsor dan banjir bandang, seperti di lembah sungai, bantaran sungai, alur sungai, serta masyarakat yang tinggal pada dan di bawah tebing agar meningkatkan kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana tanah longsor, banjir bandang, dan aliran bahan rombakan,” jelasnya

Masyarakat, lanjutnya, juga tidak boleh terpancing oleh berita-berita yang tidak bertanggung jawab dan berita hoax terkait kebencanaan, serta mengikuti arahan dari Instansi yang berwenang, yakni Badan Geologi, BMKG, BNPB, kementerian dan lembaga terkait, serta pemerintah daerah.

“Untuk Provinsi lainnya yang mempunyai potensi gerakan tanah tinggi dapat dilihat pada peta prakiraan potensi gerakan tanah Januari 2022, agar meningkatkan kesiapsiagaan dan mitigasi bencana untuk mengantisipasi ancaman gerakan tanah/tanah longsor dan banjir bandang,” imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tanah longsor banjir bandang
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top