Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Australia Bangun Kapal Selam Nuklir, Indonesia Prihatin

Pemerintah Indonesia menekankan pentingnya komitmen Australia untuk terus memenuhi kewajibannya mengenai non-proliferasi nuklir.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 17 September 2021  |  15:58 WIB
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kanan) melakukan pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne disela Dialog Tingkat Tinggi tentang Kerja Sama Indo-Pasifik di Jakarta, Rabu (20/3/2019). - ANTARA/Sigid Kurniawan
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kanan) melakukan pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne disela Dialog Tingkat Tinggi tentang Kerja Sama Indo-Pasifik di Jakarta, Rabu (20/3/2019). - ANTARA/Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA -- Indonesia menyoroti kerja sama militer antara Amerika Serikat dan Australia yang ingin membangun kapal selam bertenaga nuklir bagi angkatan laut negara tetangga tersebut.

Dalam siaran resmi pada hari ini, Jumat (17/9/2021) Kementerian Luar Negeri sangat prihatin tentang keputusan Pemerintah Australia untuk memiliki kapal selam bertenaga nuklir.

"Indonesia sangat prihatin atas terus berlanjutnya perlombaan senjata dan proyeksi kekuatan militer di kawasan," kata Kemenlu dalam siaran resminya, Jumat (17/9/2021).

Pemerintah Indonesia menekankan pentingnya komitmen Australia untuk terus memenuhi kewajibannya mengenai non-proliferasi nuklir.

Selain itu, Indonesia juga mendorong Australia untuk terus memenuhi kewajibannya untuk menjaga perdamaian, stabilitas, dan keamanan di Kawasan sesuai dengan  Treaty of Amity and Cooperation

Pemerintah juga mendorong Australia dan pihak-pihak terkait lainnya untuk terus mengedepankan dialog dalam menyelesaikan perbedaan secara damai.

"Dalam kaitan ini, Indonesia menekankan pentingnya penghormatan terhadap hukum internasional termasuk UNCLOS 1982 dalam menjaga perdamaian dan keamanan di Kawasan," tukasnya.

Sebelumnya, -Amerika Serikat, Inggris, dan Australia menggalang kemitraan keamanan trilateral untuk menghadapi China di kawasan Indo-Pasifik dengan membantu Australia membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Inisiatif yang disebut Aukus itu diumumkan bersama oleh Presiden Joe Biden, Perdana Menteri Boris Johnson, dan Scott Morrison secara virtual melalui konferensi video kemarin. Mereka menyebut kemitraan itu sebagai langkah penting terbaru dalam aliansi lama.

Morrison mengatakan tim dari tiga negara akan menyusun rencana bersama selama 18 bulan mendatang untuk merakit armada kapal selam bertenaga nuklir Australia yang baru yang akan dibangun di Adelaide. Proyek itu akan menjadikan Australia sebagai negara ketujuh di dunia yang memiliki kapal selam yang digerakkan oleh reaktor nuklir.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat nuklir australia
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top