Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Nestapa Haiti: Diguncang Gempa, Gejolak Politik, Covid-19 dan Terancam Badai Tropis

Masyarakat di Haiti harus menjalani periode yang sulit pada tahun ini setelah dilanda oleh beragam bencana mulai dari alam, kesehatan hingga politik.
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 16 Agustus 2021  |  01:16 WIB
Nestapa Haiti: Diguncang Gempa, Gejolak Politik, Covid-19 dan Terancam Badai Tropis
Bangunan runtuh akibat gempa di Haiti.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Jumlah korban akibat gempa bumi dahsyat yang melanda Haiti pada Sabtu (14/8/2021) lalu, terus bertambah. Publik di negara tersebut juga sedang dalam posisi waspada terhadap potensi bencana lain yang datang dari badai tropis.

Seperti dilansir dari Bloomberg, Senin (16/8/2021), jumlah orang meninggal akibat gempa bumi dengan kekuatan 7,2 skala Richter di lepas pantai Haiti itu mencapai 724 orang. Data tersebut dilaporkan oleh badan perlindungan sipil di Haiti.

Gempa itu melanda 7,5 mil timur laut kota Saint-Luis du Sud di barat daya Semenanjung Tiburon, Haiti.

Saat ini, pemerintah Amerika Serikat turut serta dalam proses evakuasi para korban dari gempa bumi tersebut. Regu penolong tersebut berupaya mencari para korban selamat yang diperkirakan masih terjebak oleh puing-puing bangunan yang runtuh.

Masyarakat di Haiti pun diminta tetap waspada terhadap potensi bencana lanjutan, selain gempa bumi susulan. Pasalnya, Badai Tropis Grace diperkirakan melanda negara yang rawan krisis itu pada Senin (16/8/2021) waktu setempat.

Perdana Menteri Haiti Ariel Henry mengumumkan keadaan darurat, dan berjanji untuk memobilisasi semua sumber daya pemerintahan saya untuk membantu para korban.

Gempa dan gempa susulan merusak gereja, hotel, rumah sakit dan rumah warga. Bencana itu juga menyebabkan tanah longsor besar yang menghalangi jalan utama dari Les Cayes ke Jeremie di ujung barat daya pulau itu.

Krisis yang diakibatkan oleh gempa bumi ini menambah beban masyarakat Haiti yang masih terguncang setelah pembunuhan terhadap Presiden Jovenel Moise pada 7 Juli lali.

 “Gempa bumi hari ini merupakan kemunduran lain bagi Haiti di atas ketidakstabilan politik dan kekerasan yang memburuk, Covid-19 dan meningkatnya kerawanan pangan,” kata Cara Buck, Direktur Mercy Corps Haiti.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gempa haiti badai Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top