Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Juliari Dituntut 11 Tahun Penjara, Febri Diansyah: Sangat Mengecewakan

Febri Diansyah mengakui bahwa sejak awal sudah tidak percaya dengan pernyataan Ketua KPK Firli Bahuri tentang hukuman mati bagi pelaku korupsi pada pandemi Covid-19 ini.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 29 Juli 2021  |  08:59 WIB
Juliari Dituntut 11 Tahun Penjara, Febri Diansyah: Sangat Mengecewakan
Febri Diansyah saat masih menjabat sebagai Juru Bicara KPK - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Febri Diansyah, mantan juru bicara Pemberantasan Korupsi (KPK), angkat bicara terkait tuntutan jaksa lembaga antirasuah itu kepada eks Menteri Sosial Juliari P Batubara dalam kasus suap pengadaan bantuan sosial (bansos) penanganan Covid-19 di wilayah Jabodetabek.

Melalui akun Twitternya, @febridiansyah, Rabu (28/7/2021) malam, pegiat antikorupsi itu menilai bahwa tuntutan JPU KPK sangat mengecewakan. 

Menurut dia, tuntutan hukum 11 tahun yang diajukan jaksa KPK sangat jauh dari ancaman hukuman maksimum untuk kasus korupsi. Apalagi, jelas dia, korupsi itu dilakukan pada masa pandemi.

"Tuntutan KPK pd terdakwa korupsi Bansos Covid-19 yg hanya 11 tahun sgt mengecewakan. Ada jarak yg cukup jauh dari ancaman hukuman maks 20 tahun atau seumur hidup. Dan yg paling penting, dlm kondisi pandemi ini, Tuntutan tsb gagal menimbang rasa keadilan korban bansos covid-19," tulisnya di Twitter.

Febri mengakui bahwa sejak awal sudah tidak percaya dengan pernyataan Ketua KPK Firli Bahuri tentang hukuman mati bagi pelaku korupsi pada pandemi Covid-19 ini.

"Selain itu, penanganan kasus Bansos ini sgt kontroversial. Bgmana dg peran sjumlah politikus partai? Dan, bgm nasib Penyidik kasus ini yg disingkirkan menggunakan TWK?"

Adapun, jaksa KPK menuntut majelis hakim menjatuhkan hukuman 11 tahun penjara dan denda sebesar Rp500 juta subsider 6 bulan kurungan terhadap eks Menteri Sosial Juliari P Batubara.

"Menuntut supaya majelis hakim pengadilan tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yanh memeriksa dan mengadili memutuskan, menyatakan terdakwa terbukti secara sah melakukan tindak pidana korupsi,"kata jaksa saat membacakan surat tuntutan, Rabu (28/7/2021).

Jaksa juga menuntut Juliari membayar uang pengganti sejumlah Rp14,5 miliar. "Apabila tidak membayar uang pengganti dalam kurun 1 bulan setelah putusan pengadilan maka harta bendanya akan disita, dan bila tidak mencukupi, terdakwaakan diganjar pidana badan selama 2 tahun," jelas jaksa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK korupsi bansos Juliari P. Batubara
Editor : Oktaviano DB Hana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top