Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Iran Beri Harapan Kesepakatan Nuklir 2015 Bisa Diselamatkan

Pengawas nuklir PBB pada Jumat (25/6) meminta jawaban langsung dari Iran mengenai apakah Tehran akan memperpanjang kesepakatan pemantauan yang jatuh tempo Kamis malam.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Juni 2021  |  15:12 WIB
Fasilitas pengayaan nuklir Iran di Natanz - Reuters/Presidential Official Website/Handout
Fasilitas pengayaan nuklir Iran di Natanz - Reuters/Presidential Official Website/Handout

Bisnis.com, DUBAI - Kesepakatan nuklir tahun 2015 antara Iran dan sejumlah negara barat masih mungkin diselamatkan. Hal itu disampaikan pihak Iran, Sabtu (26/6/2021).

Pihak Iran menyatakan keyakinannya bahwa pemulihan kesepakatan nuklir 2015 dengan sejumlah negara besar dunia merupakan hal yang mungkin.

Di sisi lain, Iran memperingatkan bahwa Tehran "tidak akan berunding selamanya."

"Untuk menyelamatkan sebuah kesepakatan saat AS berusaha menggagalkannya, Iran menjadi pihak yang paling aktif di Wina, mengusulkan sebagian besar konsep," tulis juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Khatibzadeh di Twitter. Ia merujuk pada pembicaraan yang bertujuan menghidupkan kembali perjanjian nuklir.

Iran dan Amerika Serikat sedang menggelar pembicaraan tidak langsung tentang mempertahankan kesepakatan 2015 antara Tehran dan enam negara besar dunia. Kesepakatan itu berisi pembatasan aktivitas nuklir Teheran dengan imbalan penghapusan sanksi internasional.

Mantan Presiden AS Donald Trump menarik Washington dari kesepakatan itu pada 2018, namun Presiden Joe Biden sedang berupaya menghidupkan kembali perjanjian tersebut.

Pejabat di semua pihak mengatakan terdapat isu utama yang musti diselesaikan sebelum kesepakatan itu dapat kembali ditegakkan.

"Masih percaya pada sebuah kesepakatan mungkin, jika AS memutuskan untuk menyingkirkan warisan Trump yang gagal. Iran tak sudi untuk selalu bernegosiasi," cuit Khatibzadeh.

Pengawas nuklir PBB pada Jumat (25/6) meminta jawaban langsung dari Iran mengenai apakah Tehran akan memperpanjang kesepakatan pemantauan yang jatuh tempo Kamis malam. Utusan Iran menanggapi bahwa Tehran tidak berkewajiban melontarkan jawaban.

Pembicaraan Wina, yang dimulai pada April, kini berada dalam jeda yang diperkirakan berlangsung sampai awal Juli. Kegagalan untuk memperpanjang perjanjian tersebut dapat mengacaukan perundingan itu.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran amerika serikat nuklir iran Donald Trump Joe Biden

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top