Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aung San Suu Kyi Terancam 15 Tahun Penjara

Kasus baru terhadap Aung San Suu Kyi terkait penyalahgunaan tanah untuk yayasan amal Daw Khin Kyi yang dia pimpin. Dia dituduh secara ilegal menerima US$600.000 dan 11,4 kgemas.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 11 Juni 2021  |  07:27 WIB
Aung San Suu Kyi - Reuters
Aung San Suu Kyi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pihak berwenang Myanmar mengenakan tuduhan baru  kasus korupsi terhadap pemimpin terguling Aung San Suu Kyi yang menuduhnya menyalahgunakan wewenang dan menerima suap, dan menurut kepala pengacaranya "tidak masuk akal".

Kasus tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian kasus yang ditujukan terhadap pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, 75, yang penggulingannya dalam kudeta 1 Februari telah menjerumuskan Myanmar ke dalam kekacauan.

Aksi protes dan pemogokan berlangsung setiap hari, dan kerusuhan terjadi di daerah-daerah terpencil yang menurut milisi anti-junta telah merenggut nyawa 37 tentara.

Media yang dikendalikan militer, sebagaimana mengutip Komisi Anti-Korupsi, menyatakan kasus baru terhadap Aung San Suu Kyi terkait penyalahgunaan tanah untuk yayasan amal Daw Khin Kyi yang dia pimpin.

Dia dituduh secara ilegal menerima US$600.000 dan 11,4 kg emas.

"Dia dinyatakan bersalah melakukan korupsi menggunakan pangkatnya. Jadi dia didakwa dengan UU Anti Korupsi pasal 55," kata juru bicara junta seperti dikutip ChannelNewsZsia.com, Jumat (11/6/2021).

Pelanggaran terhadap undang-undang tersebut dapat dihukum hingga 15 tahun penjara.

Kepala pengacara Aung San Suu Kyi mengatakan, bahwa sejauh yang dia ketahui, penyelidikan korupsi terus berlanjut tetapi belum ada pembuktian di pengadilan.

Dia menggambarkan tuduhan itu sebagai "tidak masuk akal".

"Dia mungkin memiliki cacat tetapi keserakahan pribadi dan korupsi bukanlah sifatnya. Mereka yang menuduhnya serakah dan korupsi telah melakukan tindakan  yang tidak masuk akal," kata Khin Maung Zaw dalam sebuah pesan.

Yayasan Daw Khin Kyi didirikan atas nama mendiang ibunda Aung Suu Kyi untuk membantu mengembangkan pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan di Myanmar, salah satu negara termiskin di Asia.

Kasus yang dihadapi Aung San Suu Kyi  mulai dari melanggar protokol Virus Corona saat berkampanye dan secara ilegal memiliki radio walkie-talkie, hingga melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi.

Para pendukungnya mengatakan kasus-kasus itu bermotif politik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korupsi myanmar aung san suu kyi
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top