Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ikuti Pemerintah, PBNU Tetapkan 1 Syawal 1442 H Pada 13 Mei 2021

Warga NU dan umat islam pada umumnya akan merayakan 1 Syawal 1422 H pada hari Kamis (13/5/2021).
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 11 Mei 2021  |  19:20 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj (kiri) berbincang dengan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo saat acara Silaturahmi Kapolri ke PBNU di Kantor PBNU, Jakarta, Kamis (28/1/2021). - Antara\r\n
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj (kiri) berbincang dengan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo saat acara Silaturahmi Kapolri ke PBNU di Kantor PBNU, Jakarta, Kamis (28/1/2021). - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA — Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menetapkan 1 Syawal 1442 Hijiriah jatuh pada Kamis (13/5/2021) lusa. Keputusan itu dibuat setelah Tim Rukyatul Hilal PBNU melakukan rukyatul-hilal di sejumlah lokasi rukyat namun tidak berhasil melihat hilal. 

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj menuturkan umur bulan Ramadhan 1442 Hijiriah adalah 30 hari atau istikmal. 

“Atas dasar istikmal tersebut dan sesuai dengan pendapat Al-Madzahibul Arba’ah, maka dengan ini PBNU memberitahukan awal bulan Syawwal 1442 H jatuh pada hari kamis tanggal 13 Mei 2021,” kata Said melalui keterangan resmi, Selasa (11/5/2021). 

Dengan demikian, dia meminta kepada warga NU dan umat islam pada umumnya untuk menyempurnakan ibadah puasa selama 30 hari. 

“Kami sampaikan Selamat Merayakan Idul Fitri 1 Syawwal 1442 Hijiriah dengan penuh suka cita, dan tetap mematuhi protokol kesehatan,” kata dia. 

Pakar astronomi dari Tim Unifikasi Kalender Hijriyah  Kementerian Agama Cecep Nurwendaya menegaskan bahwa tidak ada referensi empirik visibilitas atau ketampakan hilal awal Syawal 1442 H yang teramati di seluruh wilayah Indonesia pada hari Selasa, 11 Mei 2021. 

Menurut perhitungan hisab awal Syawal 1442 H jatuh pada Kamis, 13 Mei 2021. Namun, data ini dinilai masih bersifat informatif. 

Hal ini disampaikan Cecep saat memaparkan data posisi hilal menjelang awal bulan Syawal 1442 H pada Sidang Isbat Awal Syawal 1442 H, di Auditorium HM Rasjidi, Gedung Kementerian Agama, Jakarta. 

“Semua wilayah Indonesia memiliki ketinggian hilal negatif antara minus 5,6 sampai dengan minus 4,4 derajat. Hilal terbenam terlebih dahulu dibanding matahari,” terang Cecep, Selasa (11/5/2021).  

Cecep menuturkan, Kementerian Agama melakukan pengamatan hilal di 88 titik di seluruh Indonesia. Sidang Isbat Awal Syawal 1442 H ini digelar secara daring dan luring dengan menerapkan protokol kesehatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbnu 1 syawal said aqil siroj
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top