Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Blinken Cari Dukungan Sekutu di Eropa Lawan China

Blinken akan ikut bicara soal dukungan terhadap Ukraina di Kiev.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  11:35 WIB
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @SecBlinken
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @SecBlinken

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken akan memulai perjalanan diplomasinya ke Eropa sebagai upaya mencari dukungan untuk melawan China dan memberi sokongan kepada sekutu yang dihadapkan dengan agresi Rusia.

“Tujuan kami bukan untuk mengekan China [atau] untuk membungkamnya, menahannya. [Namun] untuk menegakkan tatanan berbasis aturan inilah yang menjadi tantangan bagi China. Siapapun yang menantang tatanan itu, kami akan berdiri dan mempertahankannya," kata Blinken dalam wawancara dengan CBS dalam program 60 Minutes yang tayang pada Minggu (2/5/2021).

Dilansir dari Bloomberg, Blinken telah tiba di London pada Minggu (2/5/2021) malam dan akan bertemu dengan sejumlah pejabat seperti Perdana Menteri Boris Johnson untuk mempersiapkan pertemuan dengan pemimpin G7 pada Juni mendatang.

Sementara itu, Blinken akan ikut bicara soal dukungan terhadap Ukraina di Kiev. Perjalanan diplomasi ini akan menguji Amerika yang telah mengubah haluan dari "America First" era Donald Trump menjadi ke pendekatan yang mendukung kerja sama.

Sejauh ini, sekutu di Eropa telah memuji fokus Joe Biden dalam membangun kerja sama yang lebih kooperatif setelah kekacauan pada rezim Trump. Pemerintah Biden telah menyusun fokus pada masalah-masalah utama, seperti sanksi terhadap Rusia atas upaya pembunuhan aktivis Alexey Navalny dan memprotes kudeta militer di Myanmar.

Namun, hal tersebut disebut kurang signifikan. Hampir empat bulan setelah masa jabatan Biden, taruhannya meningkat. Wess Mitchell, mantan asisten Menlu urusan Eropa pada era Trump mengatakan tim Biden tidak bisa lagi memperlakukan kesuksesan karena bukan Trump.

“Pertanyaannya adalah, apakah mereka akan memberikan hasil aktual yang dibutuhkan AS dari sekutu Eropa untuk melawan China dan Rusia yang mengharuskan sekutu ini melakukan hal-hal yang enggan mereka lakukan, seperti meningkatkan bujet pertahanan, menghentikan Nord. Streaming 2, dan mengusir Huawei,” katanya.

Kanselir Angela Merkel telah berjanji untuk melanjutkan pipa Nord Stream 2 dari Rusia yang hampir selesai, meskipun ada keberatan dari AS karena hal itu merusak keamanan di Eropa Barat.

Pemerintahan Biden telah berjanji untuk sepenuhnya menegakkan hukum AS yang menyerukan sanksi terhadap mereka yang membantu membangun jalur pipa, sebuah langkah yang berarti akan menghukum perusahaan Jerman. Sejauh ini, Gedung Putih menunda langkah tersebut.

Sementara itu, Jerman telah mengambil pendekatan yang lebih keras ke China daripada sebelumnya. Jerman menolak tuntutan AS untuk melarang Huawei Technologies Co dari jaringan 5G-nya, dan telah mengupayakan lebih banyak keterlibatan ekonomi dengan Moskow.

Bahkan, keberpihakan Uni Eropa sudah terbagi setelah negara-negara Eropa Tengah menandatangani perjanjian kerja sama ekonomi 16 + 1 dengan Beijing.

“Mereka berbicara tentang bekerja lebih dekat dengan sekutu, tetapi agak tidak jelas apakah mereka bersedia memberi sekutu sebagian dari apa yang mereka inginkan. Kompromi apa yang bersedia mereka buat,” kata Thomas Wright, Direktur Pusat Amerika Serikat dan Eropa di Brookings Institution.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top