Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Ini, Eks Mensos Juliari Batubara Jalani Sidang Perdana

KPK menduga Juliari melalui bawahannya mewajibkan perusahaan yang mendapatkan jatah pengadaan sembako untuk menyetor uang untuknya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 April 2021  |  07:55 WIB
EksMenteri Sosial Juliari P Batubara saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/9/2020). ANTARA FOTO - Hafidz Mubarak A
EksMenteri Sosial Juliari P Batubara saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/9/2020). ANTARA FOTO - Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Menteri Sosial Juliari Batubara akan menjalani sidang perdana kasus korupsi Bansos Covid-19 dengan agenda pembacaan dakwaan pada Rabu (21/4/2021).

Sidang akan digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta dengan dua terdakwa lainnya, yaitu mantan pejabat pembuat komitmen di Kementerian Sosial, Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso.

"Sidang pertama, Rabu," seperti dikutip dari Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (21/4/2021).

Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK mendakwa Juliari melanggar Pasal 12 huruf (b) Jo Pasal 18 UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP Jo Pasal 64 ayat (1) KUHP.

Kedua mantan politikus PDIP itu didakwa melanggar Pasal 11 Jo Pasal 18 UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP Jo Pasal 64 ayat (1) KUHP. Kedua pasal itu menjelaskan mengenai menerima suap dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara.

KPK menyangka Juliari melalui dua PPK menerima uang suap dari proyek pengadaan sembako bantuan sosial Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek.

KPK menduga Juliari melalui bawahannya mewajibkan perusahaan yang mendapatkan jatah pengadaan sembako untuk menyetor uang untuknya.

KPK menengarai jumlah uang yang diminta Juliari adalah Rp10 ribu untuk tiap paket. KPK memperkirakan Juliari telah menerima duit Rp17 miliar dari pungutan itu.

Dua pengusaha di antaranya adalah Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja. KPK mendakwa dua orang itu menyetorkan uang ke Juliari hampir Rp4 miliar. Jaksa KPK menuntut agar Harry dan Ardian dihukum 4 tahun penjara.

Kasus ini dibongkar KPK lewat operasi tangkap tangan yang dilakukan awal Desember lalu. Awalnya KPK menangkap para pemberi suap dan Matheus Joko Santoso.

 Juliari baru menyerahkan diri seusai KPK menggelar konferensi pers yang isinya mengumumkan bahwa Menteri Sosial itu juga menjadi tersangka di kasus bansos Covid-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK pdip suap bansos

Sumber : Tempo.co

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top