Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Reshuffle Kabinet, PDIP Angkat Bicara Kabar Nadiem Makarim Diganti

Anggota Komisi X DPR melihat selama ini kinerja Nadiem bagus, bahkan sedang mempersiapkan terobosan-terobosan dalam dunia pendidikan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 April 2021  |  19:47 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim berdialog dengan kepala sekolah dan guru saat melakukan kunjungan kerja di SMK Negeri 8 Palu di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (4/11/2020). - Antara
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim berdialog dengan kepala sekolah dan guru saat melakukan kunjungan kerja di SMK Negeri 8 Palu di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (4/11/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Komisi Pendidikan DPR RI dari PDI Perjuangan (PDIP), Andreas Hugo Pareira menilai tak ada urgensi dan relevansi untuk mengganti Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim.

Hal ini disampaikan Andreas menanggapi isu reshuffle kabinet yang beredar belakangan ini.

"Saya tidak melihat urgensi dan relevansi untuk me-reshuffle Nadiem," kata Andreas kepada wartawan, Kamis (15/4/2021).

Andreas mengatakan, isu reshuffle yang berkembang saat ini berkaitan dengan penggabungan Kementeran Riset dan Reknologi ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan pembentukan Kementerian Investasi.

Kebijakan ini seiring dengan keputusan pemerintah memisahkan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menjadi sebuah lembaga otonom setingkat kementerian.

Di sisi lain, riset pendidikan oleh perguruan tinggi akan bergeser menjadi di bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Andreas mengatakan, bisa saja dibentuk satu direktorat jenderal yang khusus mengurusi riset pendidikan.

Maka dari itu, dia menilai reshuffle kali ini tak berkaitan dengan kinerja menteri, apalagi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim.

Tanggung Jawab Tambahan

Ia mengatakan, justru mendikbud akan mendapat tanggung jawab tambahan mengoordinasikan riset pendidikan.

"Sebagai anggota komisi sepuluh saya melihat selama ini kinerja Nadiem Makarim bagus-bagus saja, bahkan dengan Nadiem sedang mempersiapkan terobosan-terobosan dalam dunia pendidikan dengan Merdeka Belajar, Kampus Merdeka, dan peningkatan status guru-guru honorer," ujar Andreas.

Isu reshuffle kabinet mencuat seiring dengan penggabungan dan pembentukan kementerian baru.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin mengatakan, Presiden Jokowi akan melantik dua menteri baru merespons peleburan Kemenristek dan Kemendikbud serta pembentukan Kementerian Investasi.

Menurut Ngabalin, pelantikan akan digelar pekan ini atau paling lama pekan depan.

"Kalau bukan pekan ini, pekan depan. Karakter kepemimpinan Pak Jokowi itu tidak suka menunda-nunda, tidak suka memperlambat, selalu mengambil keputusan cepat dan tepat," ujar Ngabalin pada Rabu (14/4/2021).

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pdip Reshuffle Kabinet Nadiem Makarim

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top