Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bangladesh Kirim Lagi 1.700 Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil Ini

Pemindahan tersebut akan menambah sekitar 3.500 pengungsi Rohingya dari Myanmar yang telah dikirim Bangladesh ke pulau dengan risiko badai dan banjir tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  19:46 WIB
Warga Rohingya bersiap naik ke kapal saat mereka dipindahkan ke Pulau Bhasan Char dekat Chattogram, Bangladesh, Selasa (29/12/2020)/Reuters-Mohammad Ponir Hossain/aww - cfo
Warga Rohingya bersiap naik ke kapal saat mereka dipindahkan ke Pulau Bhasan Char dekat Chattogram, Bangladesh, Selasa (29/12/2020)/Reuters-Mohammad Ponir Hossain/aww - cfo

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Bangladesh kembali mengirimkan pengungsi Rohingya ke pulau terpencil di Teluk Benggala meskipun ada kekhawatiran tentang risiko badai dan banjir yang melanda lokasi tersebut.

Kali ini, Bangladesh mengirim lebih dari 1.700 pengungsi Rohingya ke pulau tersebut. Pemindahan tersebut akan menambah sekitar 3.500 pengungsi Rohingya dari Myanmar yang telah dikirim Bangladesh ke Pulau Bhasan Char sejak awal Desember, dari kamp-kamp di Cox's Bazar.

"Kami memperkirakan 1.700 lebih orang akan tiba di sini," kata Komodor Abdullah Al Mamun Chowdhury, petugas yang bertanggung jawab di pulau itu, melalui telepon, Jumat (29/1/2021).

Lebih banyak pengungsi Rohingya yang secara sukarela pindah ke pulau itu dipindahkan ke kota pelabuhan terdekat Chittagong dari kamp. "Besok mereka akan dipindahkan ke Bhasan Char. Jumlah keseluruhan kami perkirakan lebih dari 3.000 orang," kata Chowdhury.

Rohingya, kelompok minoritas Muslim yang lari menyelamatkan diri dari kekerasan di Myanmar --negara yang mayoritas penduduknya beragama Buddha, tidak diizinkan keluar dari pulau itu tanpa izin dari pemerintah.

Bangladesh mengatakan relokasi itu dilakukan secara sukarela, tetapi beberapa kelompok pertama, yang dikirim pada Desember, berbicara tentang adanya pemaksaan.

Pemerintah Bangladesh juga mengatakan kepadatan yang berlebihan di kamp-kamp di distrik Cox's Bazar memicu kejahatan, karena upaya untuk mengembalikan mereka ke Myanmar gagal.

"Pilihan apa yang kami punya? Berapa lama kami bisa hidup di kamp-kamp yang padat di bawah terpal? Ini tidak akan berhasil, cara komunitas internasional menangani krisis kami," kata Mohammed Ibrahim (25) dalam perjalanan ke pulau itu, tempat beberapa kerabatnya telah dipindahkan.

Bangladesh juga telah menepis kekhawatiran soal kemungkinan banjir di pulau itu. Otoritas beralasan sudah ada pembangunan tanggul sepanjang 12 kilometer dengan tinggi dua meter, selain perumahan untuk 100.000 orang, rumah sakit, dan pusat pemantauan angin topan. 

Pemindahan pengungsi Rohingya itu telah menuai kritik karena keengganan Bangladesh untuk berkonsultasi dengan badan bantuan, termasuk badan pengungsi PBB. Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mengatakan badan tersebut belum diizinkan untuk mengevaluasi keselamatan dan keberlanjutan kehidupan di pulau itu.

"Kami berharap dapat melanjutkan dialog konstruktif dengan pemerintah mengenai proyek Bhasan Char, termasuk penilaian teknis dan perlindungan PBB yang diusulkan," kata badan itu melalui surat elektronik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rohingya bangladesh

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top