Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harun Yahya, Pemikir yang Berbahaya dan Flamboyan

Oktar alias Harun Yahya dikenal aktif mengkampanyekan gerakan anti-Semitisme. Ia menolak Holokaus dan menentang keras teori evolusi Charles Darwin.
Saeno
Saeno - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  10:07 WIB
Salah satu poster di akun facebook Adnan Oktar
Salah satu poster di akun facebook Adnan Oktar

Bisnis.com, JAKARTA - Vonis selama 1.075 tahun penjara terhadap Adnan Oktar alias Harun Yahya bisa jadi menimbulkan pertanyaan seberapa berbahayanya pria yang disebut bergaya flamboyan ini.

BBC, seperti dikutip dari bbc.com, menyebutkan Oktar bisa disebut sebagai 'pemikir yang berbahaya' atau 'pemikir yang berpengaruh'.

Satu hal yang pasti, Oktar alias Harun Yahya ini dikenal aktif mengkampanyekan gerakan anti-Semitisme. Ia menolak Holokaus. Ia juga meyakini bahwa semua yang ada di alam semesta ini diciptakan Tuhan dengan sempurna. Oktar menentang keras teori evolusi Charles Darwin.

Dalam wawancara dengan wartawan BBC Andrew Marr pada 2010, Oktar mengatakan bahwa teori Darwin adalah sumber inspirasi utama para teroris era modern.

"Hitler, Mussolini, Stalin dan banyak teroris terkenal lainnya dengan jelas mengatakan bahwa pemikiran mereka dipengaruhi oleh Darwin... tanpa Darwin tidak akan ada terorisme," tegas Oktar.

Di mata Oktar, Hitler bisa berkuasa atas peran yang ia sebut sebagai 'elemen negara Inggris'. Ini adalah teori konspirasi yang mengklaim bahwa terdapat kelompok yang sangat kuat yang punya hubungan dengan pemerintah dan militer yang punya kapasitas memanipulasi dan mengontrol kebijakan pemerintah.

Setelah serangan teroris pada 11 September di Amerika Serikat, Oktar mulai menunjukan dirinya sebagai pegiat lintasagama, seseorang yang mendukung dialog antaragama dan membantu perang terhadap terorisme internasional.

Gaya Hidup Flamboyan

BBC menyebutkan selain berpandangan kontroversial, Oktar diketahui suka bergaya hidup mewah. Hal itu bisa dilihat dari foto-foto yang diunggah ke media sosial.

Ia tinggal di sebuah Villa mewah di Istanbul dan sering difoto bersama perempuan-perempuan berbusana minim.

Para pengikutnya terlihat tinggal di apartemen mewah yang berlokasi di kawasan eksklusif di kota tersebut, biasanya mereka terdiri dari tiga sampai empat orang dalam satu kelompok.

Menurut media di Turki, para pengikutnya memiliki pekerjaan tetap. Sebagian lainnya bekerja untuk organisasi dan bertugas menulis buku, melakukan promosi ke media maupun melakukan perekrutan anggota baru.

Sementara, berdasar data di wikipedia, Adnan Oktar lahir pada 2 Februari 1956. Ia juga dikenal sebagai Adnan Hoca atau Harun Yahya. Ia dikenal sebagai pemimpin kelompok agama di Turki juga seorang kreasionis Islam. 

Pada 2007, Harun Yahya diketahui mengirimkan bukunya secara gratis The Atlas of Creation yang mempromosikan pandangan kreasionisme Islam. Buku tersebut dikirimkan kepada ilmuwan Amerika, anggota Kongres, dan museum sains. 

Oktar menjalankan dua organisasi, tempat ia menjadi Presiden Kehormatan. Organisasi itu bernama Bilim Arast?rma Vakf?(BAV, secara harfiah, "Yayasan Riset Sains", didirikan tahun 1990), yang mempromosikan kreasionisme dan Milli Degerleri Koruma Vakf? (secara harfiah, "Yayasan Pelestarian Nilai Nasional", didirikan 1995) yang bekerja di dalam negeri pada berbagai masalah moral.

Dalam beberapa tahun terakhir, Oktar telah mendakwahkan "Islam yang benar" (menurut dia) berdasarkan Alquran di saluran TV-nya, A9 TV . Organisasinya sering disebut sebagai sekte , an dia disebut oleh majalah VICE sebagai "pemimpin sekte paling terkenal di Turki." 

Oktar tercatat pernah mengajukan lebih dari 5.000 tuntutan hukum terhadap individu karena pencemaran nama baik dari tahun 2005 hingga 2015, yang menyebabkan pemblokiran sejumlah situs terkemuka di Turki.

Pada 11 Juli 2018, Oktar dan lebih dari 160 rekannya ditahan dan kemudian ditangkap dengan tuduhan termasuk membentuk perusahaan kriminal, penipuan keuangan, dan pelecehan seksual. Pada 19 Juli 2019, dakwaan atas Oktar diterima, dengan sidang pertama dijadwalkan pada 17 September. Pada 11 Januari 2020, dia dijatuhi hukuman lebih dari 1000 tahun penjara. 

Pembaca Karya Said Nursi

Adnan Oktar yang lahir di Ankara, Turki, pada 1956,  dibesarkan di kota kelahirannya.Masa sekolah menengah dijalaninya di Ankara.

Ia mempelajari karya-karya cendekiawan Islam seperti Said Nursî, seorang sarjana Muslim Kurdi yang menulis Risale-i Nur, sebuah tafsir ekstensif (tafsir Alquran) yang mencakup ideologi politik dan agama yang komprehensif. 

Pada 1979, Oktar datang ke Istanbul dan masuk Universitas Seni Rupa Mimar Sinan . Tahun-tahun ini ditandai dengan kekerasan dan represi yang mengarah pada pemasangan junta militer setelah kudeta September 1980.

Lingkungan di Turki saat itu diwarnai ketidakstabilan politik dan budaya, terancam oleh politik Perang Dingin , dan bentrokan antara Kemalis modernisator sekuler dan gelombang militansi Islam yang meningkat.

Dalam lingkungan ini Oktar secara teratur hadir untuk salat dan berdoa di Masjid Molla di wilayah F?nd?kl?, dekat dengan akademi seni rupa tempat dia belajar arsitektur interior. Edip Yüksel, yang mengenalnya selama tahun-tahun, menggambarkan Oktar sebagai "Sunni fanatik". 

Komunitas Awal

Pada awal 1980-an, Oktar mengkhotbahkan pandangannya tentang Islam kepada siswa muda dari keluarga Istanbul di sekitarnya yang kaya secara sosial. Dari tahun 1982 hingga 1984, sebuah kelompok yang terdiri dari 20 hingga 30 orang dibentuk. Mereka diikuti oleh siswa sekolah menengah swasta religius baru yang berasal dari keluarga dengan latar belakang ekonomi yang sama. 

Yüksel mengatakan Oktar menyajikan ajarannya "dengan lembut dan dalam gaya modern kepada anak-anak dari kelas yang memiliki hak istimewa, tanpa mengintimidasi mereka ... versi Said Nursi yang halus dan urban." 

Ajaran Oktar menentang Marxisme , komunisme dan filsafat materialistik. Dia sangat mementingkan penyangkalan evolusi dan Darwinisme karena dia merasa bahwa hal itu telah diubah menjadi sebuah ideologi yang digunakan untuk mempromosikan materialisme dan ateisme serta ideologi turunan yang terkait.

Dia secara pribadi mendanai pamflet berjudul Teori Evolusi, yang menggabungkan "mistisisme dengan retorika ilmiah". 

Pada 1986 Oktar mendaftar di Departemen Filsafat Universitas Istanbul. Oktar muncul sebagai sampul depan majalah Nokta, melaporkan bagaimana dia berkumpul dengan teman-temannya dan mengadakan ceramah di masjid. Banyak mahasiswa, kebanyakan dari Bosphorus University, salah satu universitas paling bergengsi di Turki, mulai berpartisipasi.

Yudaisme dan Freemasonry

Nama Adnan Oktar mulai sering muncul di media, terkadang menjadi berita utama. Belakangan tahun itu ia menerbitkan buku setebal 550 halaman berjudul Yudaisme dan Freemasonry.

Buku itu disusun berdasarkan desas-desus antisemit bahwa kantor-kantor negara, universitas, kelompok politik dan media dipengaruhi oleh "kelompok tersembunyi".

Tujuan kelompok ini adalah "untuk mengikis nilai-nilai spiritual, agama, dan moral rakyat Turki dan menjadikannya seperti binatang."  Adnan Oktar kemudian membenarkan pernyataan tersebut.

Oktar ditangkap dengan alasan mempromosikan revolusi teokratis, dan dia ditahan selama 19 bulan, meskipun tidak pernah dituntut secara resmi.

Pada 1986, Oktar menghabiskan 10 bulan di rumah sakit jiwa, tetapi dia menyatakan bahwa dia bukan sakit jiwa melainkan seorang "tahanan" politik yang dihukum karena penerbitan buku Freemasonry dan Yudaisme

Sepanjang 1980-an dan awal 1990-an, Oktar membangun komunitasnya. Para pengikutnya terutama aktif merekrut di resor musim panas di sepanjang Laut Marmara. Organisasi sosial di dalam grup menjadi lebih hierarkis dan mengambil sifat Mesianik. 

Oktar mengatakan bahwa karena anarki dan teror di tahun-tahun itu, dia tidak dapat melanjutkan studinya. Dia sudah mulai mengerjakan buku-bukunya, jadi ketika dia meninggalkan sekolah dia mencurahkan energinya untuk buku-bukunya.

Pendirian Lembaga Riset

Pada 1990, ia mendirikan Science Research Foundation (SRF, atau, dalam bahasa Turki, Bilim Arast?rma Vakf? atau BAV).

Oktar mendirikan Science Research Foundation untuk mengadakan konferensi dan seminar untuk kegiatan ilmiah "yang menargetkan kesadaran massa tentang apa sebenarnya penyebab utama dari konflik sosial dan politik", yang ia gambarkan sebagai materialisme dan Darwinisme.

Beberapa media menggambarkan BAV sebagai "sekte Islam rahasia" dan "organisasi mirip sekte, yang dengan cemburu menjaga rahasia kekayaannya yang besar". 

Anggota BAV kadang-kadang disebut sebagai Adnan Hocac?lar ("Penganut Adnan Hodja") oleh publik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

seks turki Harun Yahya

Sumber : bbc.com/wikipedia

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top