Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kerusuhan Gedung Capitol AS Bikin Trump Kehilangan Staff

Beberapa staf penting di Gedung Putih kecewa dengan serangan terhadap Capitol dan hasutan Trump terhadap pengunjuk rasa.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  14:01 WIB
Presiden AS Donald Trump berbicara di Konferensi Gedung Putih tentang Sejarah AS di National Archives, Washington DC, AS, Kamis (17/9/2020). - Bloomberg/Alex Edelman
Presiden AS Donald Trump berbicara di Konferensi Gedung Putih tentang Sejarah AS di National Archives, Washington DC, AS, Kamis (17/9/2020). - Bloomberg/Alex Edelman

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Matt Pottinger mengundurkan diri setelah Donald Trump mendorong protes yang memicu massa mengepung Gedung Capitol.

Dilansir Bloomberg, Kamis (7/1/2021), menurut orang-orang yang dekat dengan masalah ini, pejabat lain juga mempertimbangkan untuk mengundurkan diri.

Menurut sumber tersebut, Pottinger kecewa dengan serangan terhadap Capitol dan hasutan Trump terhadap pengunjuk rasa. Atasannya, Penasihat Keamanan Nasional Robert O’Brien, juga mempertimbangkan untuk mundur tetapi dibujuk untuk tetap tinggal oleh sekutunya.

Selain itu, yang juga mempertimbangkan pengunduran diri adalah Chris Liddell, asisten presiden dan wakil kepala staf untuk koordinasi kebijakan.

Sejumlah asisten sudah berhenti setelah kekacauan pada Rabu di Capitol, termasuk kepala staf Melania Trump.

Di dalam Gedung Putih, ada kemarahan dan kekhawatiran atas kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya saat Kongres mulai menghitung suara Electoral College untuk mengonfirmasi kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Sebelum Trump mengadakan rapat umum dengan ribuan pendukung di luar Gedung Putih pada pagi hari, dia berbicara dengan Wakil Presiden Mike Pence melalui telepon, mendesaknya untuk menolak sebagian suara Biden saat memimpin penghitungan dalam sesi gabungan Kongres.

Selama rapat umum, presiden mendesak para pendukungnya untuk berbaris di Capitol. Massa menumpuk sebelum akhirnya menerobos garis polisi dan memasuki gedung tepat setelah sesi bersama berlangsung.

Para sumber mengatakan butuh waktu sekitar 45 menit untuk membujuk Trump agar mengeluarkan pernyataan yang meminta pengunjuk rasa menghindari kekerasan setelah memasuki gedung.

Mereka yang mencoba berunding dengan presiden termasuk kepala stafnya, Mark Meadows, dan Penasihat Gedung Putih Pat Cipollone. Meadows dan putri presiden serta penasihat senior Ivanka Trump, kemudian membujuk Trump untuk merekam video pendek di mana dia mengulangi klaim penipuan pemilu yang tidak berdasar dan menahan para pengunjuk rasa tidak bersalah atas kekerasan sambil mendesak mereka untuk pulang.

Trump berjalan bolak-balik antara Oval Office dan ruang makan Gedung Putih sambil menonton acara di Capitol dan awalnya senang dengan gangguan tersebut. Gedung Putih menolak berkomentar.

Sebelumnya pada Rabu malam, kepala staf ibu negara Melania Trump, Stephanie Grisham, mengundurkan diri, demikian pula sekretaris sosial Gedung Putih, Anna Cristina.

Seorang wakil sekretaris pers Gedung Putih, Sarah Matthews, mengatakan dia telah mengundurkan diri karena kekerasan di Capitol, di mana seorang wanita tak dikenal ditembak dan dibunuh oleh seorang petugas Kepolisian Capitol. Tiga orang lainnya meninggal karena keadaan darurat medis.

"Sebagai seseorang yang bekerja di aula Kongres, saya sangat terganggu dengan apa yang saya lihat hari ini. Saya akan mundur dari peran saya, efektif segera. Bangsa kita membutuhkan transfer kekuasaan yang damai," katanya.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri, Gabriel Noronha dalam posting di twitter mengkritik Trump yang mengobarkan kemarahan massa di Capitol dan mengatakan dia harus mundur. Noronha mengonfirmasi keaslian tweet tersebut tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gedung putih Donald Trump

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top