Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mantan Istri Bos Amazon Beri Sumbangan Puluhan Triliun untuk Bank Makanan

MacKenzie Scott, mantan istri pendiri Amazon Jeff Bezos, telah menyumbangkan lebih dari US$ 4 miliar untuk bank makanan dan dana bantuan darurat.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 16 Desember 2020  |  16:09 WIB
CEO Amazon Jeff Bezos dan Mackenzie Scott berfoto dalam Vanity Fair Oscar Party di Beverly Hills, California, AS, Minggu (4/3/2018). - Reuters/Danny Moloshok
CEO Amazon Jeff Bezos dan Mackenzie Scott berfoto dalam Vanity Fair Oscar Party di Beverly Hills, California, AS, Minggu (4/3/2018). - Reuters/Danny Moloshok

Bisnis.com, JAKARTA - MacKenzie Scott, mantan istri pendiri Amazon Jeff Bezos, telah menyumbangkan lebih dari US$4 miliar atau Rp56,4 triliun untuk bank makanan dan dana bantuan darurat dalam empat bulan.

Scott mengatakan dia ingin membantu orang Amerika yang berjuang karena pandemi Covid-19. Scott adalah orang terkaya ke-18 di dunia, setelah kekayaannya naik US$23,6 miliar tahun ini menjadi US$60,7 miliar.

Sebagian besar kekayaannya berasal dari Bezos yang merupakan orang terkaya di dunia dan Kepala Eksekutif Amazon.

"Pandemi ini telah menjadi bola yang menghancurkan dalam kehidupan orang Amerika yang sudah berjuang," tulisnya dalam sebuah posting blog seperti dikutip BBC, Rabu(16/12/2020).

Dia menambahkan bahwa dia telah memilih lebih dari 380 badan amal untuk disumbangkan karena dianggap telah mempertimbangkan hampir 6.500 organisasi.

"Kerugian ekonomi dan kesehatan sama-sama lebih buruk bagi perempuan, orang kulit berwarna dan orang yang hidup dalam kemiskinan. Sementara itu, hal itu secara substansial telah meningkatkan kekayaan para miliarder."

Scott menyumbangkan US$1,7 miliar untuk 116 badan amal pada bulan Juli mengatakan dia ingin menarik perhatian ke organisasi dan pemimpin yang mendorong perubahan. Ini membuat total sumbangannya untuk tahun ini menjadi hampir US$6 miliar.

Donasi difokuskan pada mereka yang beroperasi di komunitas yang menghadapi proyeksi rawan pangan yang tinggi, tingkat ketidakadilan rasial yang tinggi, tingkat kemiskinan lokal yang tinggi, dan akses yang rendah ke modal filantropi.

Tahun lalu, dia menandatangani Giving Pledge, berjanji untuk memberikan sebagian besar kekayaannya. The Giving Pledge adalah komitmen individu dan keluarga terkaya di dunia untuk mendedikasikan sebagian besar kekayaan mereka untuk memberi kembali.

"Saya memiliki jumlah uang yang tidak proporsional untuk dibagikan," tulisnya.

Pakar amal memuji jumlah yang telah dia berikan dan bagaimana dia melakukannya. Scott telah bekerja dengan tim penasihat untuk meneliti ribuan organisasi.

"Kami memanfaatkan basis pengetahuan kolektif ini dalam kolaborasi yang mencakup ratusan email dan wawancara telepon, serta ribuan halaman analisis data tentang kebutuhan komunitas, hasil program, dan kapasitas masing-masing lembaga nonprofit untuk menyerap dan menggunakan pendanaan secara efektif,"katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amazon jeff bezos
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top