Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mahasiswa Filsafat UGM Alami Doxing, Ini Pernyataan Sikap Kagama

Hal itu termuat dalam surat pernyataan sikap yang ditandatangani petinggi Keluarga Alumin Universitas Gadjah Mada (Kagama) Komisariat Fakultas Filsafat, Rabu (21/10/2020).
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  20:59 WIB
Ilustrasi Twitter. - Bloomberg/Chris Ratcliffe
Ilustrasi Twitter. - Bloomberg/Chris Ratcliffe

Bisnis.com, JAKARTA - Keluarga Alumin Universitas Gadjah Mada (Kagama) Komisariat Fakultas Filsafat angkat bicara terhadap tudingan yang dialamatkan kepada salah satu mahasiswa.

Mahasiswa jurusan Filsafat UGM, yakni Azhar Jusardi Putra, dituduh sebagai penggerak demo rusuh dan stigma sebagai anti-Pancasila.

Hal itu termuat dalam surat pernyataan sikap yang ditandatangani Ketua Umum Kagama Komisariat Fakultas Filsafat, Achmad Charris Zubari, Ketua Harian Sahanuddin Hamzah dan Sekretaris Umum Danang Ardianta, Rabu (21/10/2020).

"Pengurus Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) Komisariat Fakultas Filsafat menyatakan mengecam tuduhan tanpa bukti, pembunuhan karakter beserta doxing yang ditujukan terhadap Azhar Josardi Putra," demikian poin pertanya pernyataan sikap dalam salinan yang diterima Bisnis.

Doxing merupakan aksi intimidasi, dengan cara membongkar identitas seseorang, lalu menyebarkannya ke media sosial untuk tujuan negatif.

Oleh karena itu, mereka menyerukan agar pihak-pihak terkait menghentikan penggunaan cara-cara tidak terpuji seperti yang telah dilakukan terhadap Azhar Jusardi Putra dan menarik tuduhan tersebut.

Pihaknya pun meminta aparat keamanan untuk memberikan jaminan keamanan dan keselamatan atas Azhar Jusardi Putra dan keluarganya.

"Mendukung aparat keamanan untuk mengusut tuntas peristiwa kerusuhan di Malioboro pada tanggal 8 Oktober 2020 secara objektif, transparan dan adil."

Kagama Komisariat Fakultas Filsafat juga mengajak sesama masyarakat, terutama warganet, untuk bijaksana menyikapi tuduhan dan stigmatisasi tidak bertanggung jawab atas Azhar Jusardi Putra, juga menahan diri dari ikut menuduh dan memojokkan yang bersangkutan beserta keluarganya.

"Mengajak masyarakat Indonesia pada umumnya dan warga Yogyakarta pada khususnya untuk bersama-sama menjaga solidaritas sosial, kedamaian, keamanan serta bijak dalam memilah dan merespon informasi yang diterima," demikian poin terakhir dalam surat pernyataan sikap tersebut.

Terpisah, surat pernyataan sikap itu juga dibagikan oleh eks Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Rachland Nashidik, melalui akun Twitternya, @RachlanNashidik.

Rachland meminta perhatian dari Presiden Joko Widodo dan Menkopolhukam Mahfud MD untuk menyelesaikan permasalahan tersebut.

"Kian banyak kasus serupa terjadi pada pihak yang menggunakan hak konstitusionalnya untuk berpendapat. Sejarah akan mencatat Anda membiarkan kekejaman ini kecuali Anda semua menyetopnya," tulisnya dalam akun Twitter resminnya itu. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ugm kagama doxing
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top