Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konflik Armenia-Azerbaijan, Iran Khawatirkan 'Perang Regional'

Presiden Iran Hassan Rouhani kahwatir peran antara Armenia dan Azerbaijan akan mengganggu keamanan, stabilitas dan keterangan di kawasan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 07 Oktober 2020  |  09:00 WIB
Suasana pertempuan Armenia-Azerbaijan - twitter/bloomberg quicktake
Suasana pertempuan Armenia-Azerbaijan - twitter/bloomberg quicktake

Bisnis.com, JAKARTA - Iran khawatir keterlibatan beberapa pejuang asing dalam konflik di wilayah Nagorno-Karabakh yang diperebutkan dapat menyebabkan "perang regional". Hal itu disampaikan oleh Presiden Hassan Rouhani kepada pemimpin Azerbaijan.

“Keamanan, stabilitas, dan ketenangan di kawasan, terutama di perbatasan utara Iran, sangat penting bagi kami,” kata Rouhani kepada Presiden Azerbaijajn, Ilham Aliyev melalui panggilan telepon.

Dia mengatakan bahwa konflik dan ketidakamanan perbatasan yang terus berlanjut tidak boleh menjadi dasar untuk infiltrasi kelompok teroris.

Rouhani juga mengatakan kepada Aliyev bahwa Iran selalu siap untuk penyelesaian konflik melalui pembicaraan berdasarkan hukum internasional dan penghormatan terhadap integritas wilayah Azerbaijan.

Aliyev dilaporkan menyambut baik sikap Iran dengan mengatakan Azerbaijan menghargai keprihatinan Iran atas ketidakstabilan regional.

"Keamanan Iran adalah keamanan Azerbaijan," katanya seperti dikutip Aljazeera.com, Rabu (7/10/2020). Dia menyebutkan tidak akan membiarkan konflik tersebut menciptakan ketidakamanan di negara tetangga.

Sementara itu, Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan mengaku yakin bahwa Rusia akan membela jika perlu dalam konfliknya dengan Azerbaijan.

"Dalam kasus ancaman keamanan ke Armenia, keterlibatan Rusia akan tunduk pada kerangka perjanjian kami," kata Pashinyan. Dia juga yakin bahwa Rusia akan menjunjung kewajiban perjanjiannya.

Dalam perkembangan lain, Armenia menyatakan siap membuat konsesi dalam konfliknya dengan Azerbaijan atas Nagorno-Karabakh. Namun, konsesi Itu bisa dicapai hanya jika Baku bersedia melakukan hal yang sama.

"Konflik perlu diselesaikan atas dasar kesepakatan bersama," kata Pashinyan.

Memasuki hari kesepuluh, perang Armenia-Azerbaijan telah menewaskan lebih dari 200 orang. Sedangkan Rusia dan Turki sebagai negara tetangga belum mengambil peran penting.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran perang azerbaijan armenia
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top