Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kemenag Beri Apresiasi ke Muhammad Adzan Siswa MAN Pertama yang Jadi Paskibraka

Muhammad Adzan harus berkompetisi dengan 400 pendaftar, hingga bisa melaju ke jenjang seleksi yang lebih tinggi untuk menjadi anggota Paskibraka pada upacara HUT Ke-75 RI.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 18 Agustus 2020  |  20:54 WIB
Kementerian Agama beri apresiasi berupa uang pembinaan Rp10 juta, tablet sebagai penunjang pembelajaran dan piagam penghargaan kepada Muhammad Adzan siswa Madrasah pertama yang jadi Paskibraka pada Upacara HUT Ke-75 RI di Istana - Kemenag
Kementerian Agama beri apresiasi berupa uang pembinaan Rp10 juta, tablet sebagai penunjang pembelajaran dan piagam penghargaan kepada Muhammad Adzan siswa Madrasah pertama yang jadi Paskibraka pada Upacara HUT Ke-75 RI di Istana - Kemenag

Bisnis.com, JAKARTA - Salah seorang Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibaraka) pada Upacara Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 kemerdekaan Indonesia di Istana Merdeka, Muhammad Adzan mendapat apresiasi dari Kementeriam Agama berupa uang pembinaam senilai Rp10 juta. 

Adzan merupakan siswa kelas XI Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Kota Bima, Nusa Tenggara Barat. Adzan menjadi salah satu dari delapan Paskibraka terpilih pada 2020. Bahkan pada upacara pengibaran sang Merah Putih kemarin, Adzan bertugas menjadi komandan kelompok dan pembentang bendera.

Apresiasi tersebut diberikan Dirjen Pendidikan Islam Muhammad Ali Ramdhani, berupa uang pembinaan sebesar Rp10 juta, tablet sebagai penunjang pembelajaran, dan juga piagam penghargaan.

Kemenag mengaku bangga dengan prestasi yang dicapai remaja asal Bima, Nusa Tenggara Barat. Adzan menjadi siswa madrasah pertama yang berhasil menembus seleksi hingga menjadi tim inti pengibar bendera pusaka pada upacara resmi peringatan kemerdekaan di Istana presiden.

“Hal ini meningkatkan optimisme kami untuk membina anak-anak madrasah dalam segala bidang,” kata Ali seperti dikutip dari siaran pers, Selasa (18/8/2020).

Paskibraka, elektronika, dan robotika merupakan pilihan-pilihan yang didorong oleh Kemenag agar siswa madrasah dapat menyalurkan prestasinya, selain dalam bidang pelajaran.

"Saya akan menggunakan iPad untuk kelengkapan belajar, kalau uangnya akan saya berikan kepada orang tua karena saya belum pintar memegang uang,” kata Adzan.

Adzan mengaku ingin melanjutkan ke Akademi Kepolisian setelah lulus MAN Kota Bima. Perjalanan Adzan diawali dari seleksi Paskibraka tingkat Kab/Kota pada 2019.

Dia harus berkompetisi dengan 400 pendaftar, hingga bisa melaju ke jenjang seleksi yang lebih tinggi, karena tidak ada seleksi Paskibraka pada tahun ini, Adzan terpilih kembali menjadi Paskibraka 2020 dengan jumlah yang jauh lebih sedikit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenag paskibraka
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top