Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Inggris dan AS Tuduh Rusia Lakukan Uji Coba Senjata di Luar Angkasa

Jenderal John Raymond, kepala Pasukan Luar Angkasa AS yang baru, mengatakan uji coba proyektil yang dilakukan pada 15 Juli adalah bukti lebih lanjut dari upaya berkelanjutan Rusia untuk mengembangkan dan menguji sistem senjata berbasis ruang angkasa.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  06:55 WIB
Presiden AS Donald Trump (kiri) menerima bola sepak dari Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) dalam konferensi pers bersama setelah keduanya bertemu membahas sejumlah isu di Helsinki, Finlandia, Senin (16/7). - Reuters/Grigoriy Dukor
Presiden AS Donald Trump (kiri) menerima bola sepak dari Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) dalam konferensi pers bersama setelah keduanya bertemu membahas sejumlah isu di Helsinki, Finlandia, Senin (16/7). - Reuters/Grigoriy Dukor

Bisnis.com, JAKARTA - AS dan Inggris menuduh Rusia tengah melakukan uji coba senjata anti-satelit di luar angkasa yang menandai perlombaan senjata berbasis ruang angkasa sedang memanas.

Jenderal John Raymond, kepala Pasukan Luar Angkasa AS yang baru, mengatakan uji coba proyektil yang dilakukan pada 15 Juli adalah bukti lebih lanjut dari upaya berkelanjutan Rusia untuk mengembangkan dan menguji sistem senjata berbasis ruang angkasa.

Langkah itu sesuai dengan doktrin militer yang diterbitkan Rusia soal penggunaan senjata yang bisa membuat aset ruang angkasa AS dan sekutunya terancam bahaya. 

Dia mengatakan bahwa senjata itu diluncurkan dari satu di antara  dua satelit yang bermanuver dekat satelit pemerintah AS awal tahun ini. Rusia bersikeras kegiatan antariksanya murni bertujuan damai.

Namun, Raymond mengatakan kegiatan pesawat ruang angkasa yang terlibat dalam peluncuran itu tidak konsisten dengan penunjukan resminya sebagai satelit inspeksi.

Sebuah pernyataan Komando Luar Angkasa AS mengatakan Rusia membawa "aktivitas di orbit" yang serupa pada tahun 2017, sebuah referensi yang jelas untuk uji coba senjata Rusia yang sebelumnya tidak dilaporkan dan diluncurkan oleh satelit.

Kepala direktorat ruang angkasa Inggris, Air Vice-Marshal Harvey Smyth, mengatakan pihaknya prihatin dengan cara Rusia menguji salah satu satelitnya dengan meluncurkan proyektil berkarakter senjata.

“Tindakan semacam ini mengancam penggunaan ruang angkasa secara damai dan ada risiko  puing-puing dapat menimbulkan ancaman bagi satelit dan sistem ruang angkasa tempat dunia bergantung. Kami meminta Rusia untuk menghindari pengujian lebih lanjut, katanya seperti dikutip TheGuardian.com, Jumat (24/7/2020).

"Kami juga mendesak Rusia untuk terus bekerja secara konstruktif dengan Inggris dan mitra lainnya untuk mendorong perilaku bertanggung jawab di luar angkasa," katanya.

Baik AS maupun China telah menghancurkan satelit mereka sendiri yang tidak berfungsi dengan  menggunakan misil yang ditembakkan dari laut dan darat. Tetapi sebagian besar kegiatan militer di ruang angkasa sangat rahasia.

"Saya tidak ingin berspekulasi tentang apa yang dilakukan atau tidak dilakukan AS," kata Tom Karako, direktur proyek pertahanan rudal di Pusat Studi Strategis dan Internasional AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat rusia senjata
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top