Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hanya 4 Menteri Berkinerja Baik, Pelaku Usaha Dorong Reshuffle

Hasil survei Indikator Politik Indonesia menunjukkan bahwa 64,8 persen atau suara mayoritas publik setuju Presiden Joko Widodo melakukan reshuffle terhadap kabinetnya.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  15:17 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/6/2020). - Antara
Presiden Joko Widodo (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/6/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Berdasarkan hasil survei Indikator Politik Indonesia, pelaku usaha menilai hanya 4 dari 34 menteri Kabinet Indonesia Maju yang memiliki kinerja sesuai harapan.

Keempat menteri yang mendapatkan kinerjanya dinilai sesuai harapan oleh pelaku usaha antara lain adalah Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

“Artinya sebagian besar kinerja pembantu Presiden Jokowi bisa dianggap rendah, maka dari itu tentu persepsi publik atau harapan pengusaha ke depan harus ada perbaikan,” kata Anggota DPR dari Fraksi Demokrat Mulyadi dalam rilis survei Evaluasi Pelaku Usaha terhadap Kinerja Kabinet dan Ekonomi di Masa Pandemi, Kamis (23/7/2020).

Dia melanjutkan dengan demikian tantangan pemerintah saat ini sangat berat. Di tengah pandemi yang menyerang sektor kesehatan dan ekonomi, hanya 4 dari 34 menteri yang dinilai sesuai harapan oleh para pelaku usaha.

“Artinya Presiden butuh pembantu yang benar-benar canggih. Bukan hanya yang kerja as usual. Situasi ini tidak bisa lagi Pak Jokowi kerja yang biasa-biasa saja,” katanya.

Sementara itu Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menyatakan dalam survei sebelumnya, 64,8 persen, atau suara mayoritas publik setuju Presiden Jokowi melakukan perombakan atau reshuffle kabinet.

"Hanya 30,3 persen masyarakat yang tidak setuju Presiden melakukan reshuffle, kemudian sebanyak 4,9 persen responden menjawab tidak tahu atau tidak menjawab," kata Burhanuddin dalam pemaparan melalui virtual, Selasa (21/7/2020).

Adapun, survei Evaluasi Pelaku Usaha terhadap Kinerja Kabinet dan Ekonomi di Masa Pandemi dilakukan pada 29 Juni - 11 Juli 2020. Populasi survei adalah pelaku usaha pada tujuh sektor ekonomi di sembilan provinsi, yakni Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Riau, DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Kalimantan Timur.

Sampel pada masing-masing sektor dan skala usaha dipilih secara acak dengan jumlah yang sama yakni 140 pelaku usaha per sektor sehingga total sampel awal sebanyak 980 responden.

Namun, dalam prosesnya ada kebutuhan penambahan jumlah sampel (oversample) pada sektor pertanian dan sektor perikanan kelautan, masing-masing menjadi 150 dan 350 pelaku usaha.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Reshuffle Kabinet covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top