Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Epidemiolog UI Sebut Konsep New Normal Produktif dan Aman Ala Jokowi Terbalik

"Itu terbalik, walau sederhana, itu menunjukkan refleksi cara berpikir kita," kata Pandu Riono, pengajar di Departemen Biostatistik dan Populasi, Fakultas Kesehatan Masyarakat, Univesitas Indonesia
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Juni 2020  |  11:04 WIB
Dosen Statistik Epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Pandu Riono. JIBI - Bisnis/Nancy Junita
Dosen Statistik Epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Pandu Riono. JIBI - Bisnis/Nancy Junita

Bisnis.com, JAKARTA - Konsep new normal produktif dan aman yang diusung Pemerintah Presiden Joko Widodo atau Jokowi dinilai terbalik. Sebab, pendekatan yang diusung pertama kali adalah produktif pada kegiatan ekonomi, bukan aman dari sisi kesehatan.

"Itu terbalik, walau sederhana, itu menunjukkan refleksi cara berpikir kita," kata Pandu Riono, pengajar di Departemen Biostatistik dan Populasi, Fakultas Kesehatan Masyarakat, Univesitas Indonesia dalam diskusi CIDES di Jakarta, Minggu (14/6/2020).

Diskusi ini juga dihadiri oleh Staf Khusus Jokowi, Arif Budimanta. Sebelum Pandu, Arif telah menyampaikan bahwa saat ini pemerintah sudah menyiapkan adaptasi kehidupan bernegara.

Bersamaan dengan itu, pemerintah sudah mulai melonggarkan aturan untuk sejumlah pusat keramaian, salah satunya pusat perbelanjaan. Hari ini, Senin 15 Juni 2020, 80 mal di Jakarta dan 23 mal di Bandung akan segera dibuka kembali.

Adapun konsep new normal produktif aman sebelumnya sempat disampaikan Jokowi saat memantau persiapan pelaksanaan tatatan penerapan prosedur standar new normal pusat perbelanjaan di Bekasi, Jawa Barat.

 Saat itu, Jokowi juga ingin TNI dan Polri ada di pusat keramaian untuk lebih mendisiplinkan masyarakat.

"Kita ingin tetap produktif tapi aman Covid-19. Produktif dan aman Covid-19 , ini yang kita inginkan," kata Jokowi seusai meninjau mal tersebut pada Selasa, 26 Mei 2020.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi universitas indonesia

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top