Kemendes Harap Ada Peningkatan Kapasitas Pendamping Desa

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Abdul Halim Iskandar mengharapkan terdapat peningkatan kapasitas pendamping desa.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  11:57 WIB
Kemendes Harap Ada Peningkatan Kapasitas Pendamping Desa
Petani menggarap lahan pertanian - ANTARA/Mohammad Ayudha

Bisnis.com, JAKARTA– Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Abdul Halim Iskandar mengharapkan terdapat peningkatan kapasitas pendamping desa.

Hal tersebut diungkapkannya dalam kunjungan dengan Gubernur Sulawesi Tengah, Longki Djanggola.

“Tahun ini memang kita moratorium pengisian kekurangan (pendamping desa). Saya ingin fokus ke capacity building (pengembangan kapasitas),” ujar Menteri Halim dikutip dari keterangan resminya, Kamis (6/2/2020).

Dia mengatakan, pengembangan kapasitas penting untuk memastikan kualitas pendamping desa mumpuni dari berbagai aspek. 

 Dia berharap pendamping desa mudah beradaptasi dan tanggap terhadap permasalahan-permasalahan baru di desa.“Nanti ada assessment juga untuk pendamping desa. Bisa drop kalau tidak ada peningkatan kapasitas,” ujarnya.

 Menanggapi hal tersebut, Longki Djanggola mengatakan, Sulawesi Tengah sendiri memiliki sekitar 1.800 desa dengan jumlah pendamping desa sebanyak 800 orang. 

Dari 800 pendamping desa tersebut, 50 diantaranya mengundurkan diri karena telah miliki profesi dan pekerjaan lain.

“50 pendamping desa mengundurkan diri karena ada yang sudah jadi guru, tenaga kontrak, dan lain-lain,” ujar Longki Djanggola.

Longki mengakui, banyaknya program pemerintah yang fokus ke desa memiliki dampak signifikan terhadap peningkataan taraf hidup masyarakat desa. 

Longki mengatakan, diturunkannya anggaran langsung ke desa berdampak besar pada peningkatan perputaran uang perdesaan.

“Sekarang perputaran uang ada di desa. Jadi betul-betul masyarakat desa itu hidup. Tinggal bagaimana memanage-nya (mengelola),” ujar Longki.

 Tak hanya itu, pertemuan tersebut juga membahas tentang pengembangan kawasan transmigrasi di Sulawesi Tengah.Program transmigrasi di Sulawesi Tengah memiliki kontribusi besar terhadap proses pembangunan daerahnya. “Peranan transmigrasi begitu besar,” ujar Longki.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Sarjana Pendamping Desa, Kemendes-Kementrian Desa, PDT dan Transmigrasi

Editor : Rustam Agus
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top