Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Heboh Nata De Coco Mengandung Plastik, GAPMMI: itu Hoax

Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (GAPMMI) membantah informasi yang beredar di media sosial melalui video terkait produk nata de coco mengandung plastik.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 17 Desember 2019  |  11:16 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (GAPMMI) membantah informasi yang beredar di media sosial melalui video terkait produk nata de coco mengandung plastik.

"Kami ingin memberitahukan bahwa isi dari video tersebut adalah tidak benar dan mengandung informasi yang salah atau hoax," ujar Susanti, Ketua Regulasi dan Teknis Pangan Gapmmi, dalam siaran pers  Selasa (17/12/2019).

Pihaknya juga sangat menyayangkan video tersebut dibuat maupun diunggah dan disebarluaskan ke berbagai kalangan masyarakat. "Hal ini menunjukkan bahwa masih diperlukannya edukasi yang baik bagi masyarakat," tambahnya.

Terkait hal tersebut GAPMMI juga mengapresiasi BPOM RI dan Kemenkominfo RI yang telah cepat tanggap mengklarifikasi video HOAX kepada masyarakat bahwa informasi yang beredar itu tidak benar.

BPOM RI sebelumnya telah melakukan klarifikasi video nata de coco mengandung plastik melalui siaran pers pada tanggal 7 Desember 20191. Begitu pula dengan Kementerian Kominfo juga telah menyatakan sebagai disinformasi pada 24 November 20192.

Pihaknya juga merasa perlu memperkuat edukasi masyarakat dan menghimbau bila menerima informasi yang meragukan, agar menghubungi pihak yang berwenang sebelum beropini dan mengunggah ke media sosial.

"Pemerintah juga perlu lebih tegas menindak bagi pembuat konten dan menyebarkan video HOAX, karena mereseahkan dan menggangu masyarakat Indonesia," tuturnya.

Dikutip dari Lipi.go.id, Puslit Bioteknologi-LIPI turut menjelaskan bahwa nata de coco adalah selulosa murni produk kegiatan mikroba Acetobacter xylinum yang dibuat dari air kelapa dan dikonsumsi sebagai makanan berserat yang menyehatkan. Sehingga bisa menjadi salah satu alternatif pangan sumber serat (dietary fiber)

"Saya mewakili GAPMMI ingin mengajak masyarakat untuk menjadi konsumen cerdas, tidak mudah terpengaruh isu yang beredar di media sosial," tegas Susanti.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makanan gapmmi
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top