Perubahan Iklim Picu Peningkatan Suhu & Keasaman Laut

Hal ini memicu turunnya kadar oksigen pada air laut dan menurunkan daya dukung laut terhadap kehidupan yang ada di dalamnya.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 28 September 2019  |  16:42 WIB
Perubahan Iklim Picu Peningkatan Suhu & Keasaman Laut
Gelombang pasang air laut - wikipedia

Bisnis.com, JAKARTA--Perubahan iklim akibat ulah manusia membuat suhu dan keasaman lautan meningkat. Hal ini memicu turunnya kadar oksigen pada air laut dan menurunkan daya dukung laut terhadap kehidupan yang ada di dalamnya.

Sebuah laporan komprehensif dari Perserikatan Bangsa-Bangsa seperti dikutip dari seafoodsource.com menyebutkan seluruh jaringan pangan dan perikanan yang bergantung pada laut terancam oleh perubahan iklim.

Satu-satunya cara untuk menekan semakin parahnya gangguan yang terjadi akibat perubahan iklim adalah dengan mengurangi emisi gas rumah kaca. Laporan tersebut juga meningatkan semakin tingginya risiko dan harga yang harus dibayar jika aksi penurunan gas rumah kaca terus ditunda.

Laporan IPCC diterbitkan pada 25 September lalu dan fokus pada efek perubahan iklim pada laut dan kriosfer (pemukaan bumi yang mengandung air dalam bentuk padat).  Laporan itu menyebutkann  konsekuensi perubahan iklim sudah jelas dan akan terus bertambah parah jika manusia tidak bertindak.

“Lautan dan krifosfer dunia selama ini menyerap panang yang disebabkan perubahan iklim selama berpuluh-puluh tahun dan konsekuensi yang akan dirasakan alam dan manusia akan sangat parah,” ujar  Ko Barrett, vice-chair IPCC seperti dikuti dari Seafoodsource.com, Sabtu (28/9/2019).

Sejauh ini, lautan telah menyerap 90% dari panas berlebih yang tercipta dalam sistem iklim. Sebagai akitanya, suhu air yang lebih panas  menyebabkan pencampuran lapisan air menjadi lebih sulit.

Di samping itu, suplai oksigen dan nutrisi untuk mendukung kehidupan di laut pun berkurang.

Lebih  jauh lagi dijelaskan 20 hingga 30 persen karbon diokasida yang teremisikan akibat aktivitas manusia sejak tahun 1980 juga diserap lautan yang menyebabkan peningkatan keasaman. Hal ini kemudian menghambat pertumbuhan kerang dan karang.

Sektor perikanan di seluruh belahan bumi juga harus menanggung akibat berupa pergeseran stok dan penurunan produktivitas yang lebih redah kendati konsekuensi yang dihadapi di tiap-tiap bagian bumi pasti berbeda.

Marine Stewardship Council  pun mendesak pemerintah dan industri perikanan untuk mempertimbangkan efek perubahan iklim terhadap sektor perikanan.

Di Amerika, para nelayan merasa khawatir atas perubahan yang telah  mereka saksikan di perairan.

Para nelayan di penjuru negeri merasakan efek perubahan iklim baik berupa badai yang menghancurkan infrastruktur perikanan dan masyarakat di pesisir atau ikan yang biasanya bisa ditemukan di daerah penangkapan yang saat ini malah bermigrasi untuk menemukan air dengan suhu lebih rendah.

"Efek lain, penurunan tangkapan sebagai efek dari penurunan kandungan biomassa yang drastis lantaran perubahan suhu laut, ujar Direktur Eksekutif Seafood Harvesters of America Leigh Habegger.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
perubahan iklim, kenaikan suhu

Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top