Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden UMNO Zahid Hamidi Serahkan Jabatan kepada Wakilnya

Presiden Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), Ahmad Zahid Hamidi mengumumkan akan menyerahkan kepemimpinan organisasi kepada wakilnya Mohamad Hasan di tengah krisis yang menimpa partai yag pernah berkuasa paling lama di Malaysia tersebut.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 19 Desember 2018  |  10:40 WIB
Ahmad Zahid Hamidi jadi Ketua UMNO menggantikan mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak.  - Reuters/Carlo Allegri
Ahmad Zahid Hamidi jadi Ketua UMNO menggantikan mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak. - Reuters/Carlo Allegri

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), Ahmad Zahid Hamidi mengumumkan akan menyerahkan kepemimpinan organisasi kepada wakilnya Mohamad Hasan di tengah krisis yang menimpa partai yag pernah berkuasa paling lama di Malaysia tersebut.

Dia berharap semua polemik tentang kepemimpinan partai akan berhenti dan meminta para pemimpin di tingkat akar rumput untuk fokus pada upaya memperkuat UMNO.

Dalam beberapa bulan terakhir, sejumlah wakil UMNO terpilih dari wilayah Sabah dan Semenanjung Malaysia telah meninggalkan partai. Secara terbuka mereka menyuarakan dukungan untuk pemerintah Pakatan Harapan yang berkuasa.

"Di tengah krisis yang dihadapi oleh partai, saya mengambil keputusan untuk memberikan kepercayaan kepada wakil presiden untuk menjalankan tugas presiden," kata Ahmad Zahid dalam sebuah pernyataan sebagaimana dikutip ChannelNewsAsia.com, Rabu (19/12/2018).

Pemimpin partai berdarah Jawa itu menambahkan bahwa akar rumput berharap para pemimpin UMNO merapatkan barisan dalam semangat slogan baru partai "UMNO Bangkit" (UMNO Rises Again).

Ahmad Zahid, sebelumnya bersikeras bahwa dirinya belum keluar sebagai presiden UMNO. Dia juga menjelaskan dalam live stream Facebook bahwa saat ini ada lima kelompok di UMNO, salah satunya terdiri dari pendukung fanatik yang tidak ingin pihak Melayu bersekutu dengan pihak lain.

Ada juga kelompok yang menginginkan UMNO bersekutu dengan Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) dan ada yang menginginkan partai untuk menjalin kerja sama dengan Parti Keadilan Rakyat (PKR).

“Ada juga kelompok pro-Parti Islam se-Malaysia (PAS) dan kamp Anti-Partai Aksi Demokratis (DAP),” ujarnya.

Untuk memenangkan pemilihan umum ke-15, dia setuju dengan resolusi yang diadopsi oleh oganisasi sayap UMNO tidak bergabung dengan partai mana pun.

“Kita harus memainkan peran oposisi, membangun kembali kekuatan kita dan mendapatkan kembali solidaritas kita. Untuk bekerja dengan DAP, kami menolaknya 1005, ”katanya.
 
 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia umno
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top