Bulan Darah Super Muncul Awal 2019

Super Blood Moon (Bulan Darah Super) akan kembali terjadi pada 2019, tepat pada awal tahun, sebagaimana dilaporkan ExpressKamis (6/12/2018).
JIBI | 08 Desember 2018 14:52 WIB
Peserta melintas di depan gambar bulan dalam fase merah atau "blood moon" saat kegiatan Edukasi Pemantauan Gerhana Bulan dan Planet di Universitas Machung, Malang, Jawa Timur, Jumat (27/7). Kegiatan tersebut bertujuan memberikan edukasi kepada siswa SMA serta mahasiswa untuk lebih mengenal ilmu astronomi dengan melihat fase gerhana bulan dan pergerakan planet. - ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto

Bisnis.com, JAKARTA - Super Blood Moon (Bulan Darah Super) akan kembali terjadi pada 2019, tepat pada awal tahun, sebagaimana dilaporkan ExpressKamis (6/12/2018).

Bulan purnama terakhir terjadi pada bulan Januari tahun ini, dan yang lainnya akan melimpahi langit pada 22 Desember.

Bulan Darah dapat dilihat dari benua Asia, Eropa dan Afrika pada bulan Juli tahun ini, tetapi tahun depan  melihat keduanya bergabung merupakan tontonan yang langka.

NASA telah menghitung Super Blood Moon berikutnya akan tiba tepat pada awal tahun, pada 21 Januari. Menyusul peristiwa ini, sejumlah reaksi yang berbeda muncul di masyarakat umum.

Kejadian langka ini akan menampilkan cahaya Matahari difilter melalui atmosfer Bumi, yang akan memancarkan cahaya merah pada satelit alam.

Orbit elips Bulan menyebabkannya berada paling dekat dengan Bumi dalam beberapa waktu, yang muncul membesar dibandingkan dengan ukuran normalnya.

Astronom akan menghargai keindahan selestial ini, karena Blood Moon dan Super Moon keduanya langka,  tetapi emosi yang sama sekali berbeda dapat mencengkeram orang lain.

Pengamat mungkin takut oleh Bulan yang berubah warna merah tua, yang sebelumnya dikaitkan dengan pembunuhan.

Ketakutan memiliki akar alkitabiah, sebagaimana agama pernah memperingatkan hari-hari itu bisa menjadi salah satu bencana dari murka Allah.

Dalam Perjanjian Baru, ada peringatan dalam Yoel 2:30, tentang Bulan Darah yang mendahului “hari Tuhan yang luar biasa”.

Hal ini membangkitkan gambaran dramatis tentang malapetaka dan kematian, yang menggembar-gemborkan semacam peristiwa bencana.

Joel 2:30 berbunyi, ”Dan saya akan menunjukkan keajaiban di surga dan di bumi: Darah dan api dan tiang asap."

“Matahari akan berubah menjadi gelap. Dan bulan menjadi darah, sebelum datangnya hari Tuhan yang agung dan luar biasa.”

Sementara, Alkitab tampaknya menyarankan datangnya akhir zaman, kemungkinan dari kiamat akan datang diragukan, karena peristiwa ini telah terjadi berkali-kali sebelumnya.

Warna merah di Bulan ditentukan oleh sejumlah kondisi alam. Jumlah partikel debu, tetesan air dan bahkan abu vulkanik dapat mengubah warna Bulan merah.

Berbicara kepada Newsweek, astronom Royal Observatory Greenwich, Anna Ross mengungkapkan jalur dan waktu Bulan pada 21 Januari.

"Pada 2:36 pagi, tinggi di barat daya langit, bulan akan mulai gelap ketika mulai memasuki area bayangan parsial yang dihasilkan oleh Bumi (penumbra)."

“Pada pukul 3:33 pagi, bayangan penuh Bumi (umbra) akan mulai melewati permukaan bulan, tampak fase perubahannya dengan sangat cepat. Pada 04:41 pagi, tinggi di barat langit, gerhana penuh akan dimulai ketika bulan akan sepenuhnya tertutup oleh bayangan penuh Bumi dan menjadi merah.”

“Pada pukul 05.43 pagi, gerhana penuh akan berakhir ketika bulan kehilangan warna merahnya dan mulai bergerak keluar dari bayangan penuh Bumi dan pada pukul 06.50 pagi akan tampak penuh lagi.”

"Pada 07:48, bulan akan kembali ke kecerahannya yang biasa dan gerhana akan secara resmi berakhir."

 

Sumber : Tempo

Tag : bulan, Gerhana Bulan Total
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top