Dituduh Anak Tokoh PKI DN Aidit, Pengacara Ini Laporkan 40 Akun Media Sosial ke Polisi

Pengacara Muannas Alaidid melaporkan 40 akun media sosial (medsos) ke Polda Metro Jaya lantaran menuduhnya sebagai anak tokoh Partai Komunis Indonesia (PKI) DN Aidit.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 November 2018  |  14:30 WIB
Dituduh Anak Tokoh PKI DN Aidit, Pengacara Ini Laporkan 40 Akun Media Sosial ke Polisi
Media sosial - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pengacara Muannas Alaidid melaporkan 40 akun media sosial (medsos) ke Polda Metro Jaya lantaran menuduhnya sebagai anak tokoh Partai Komunis Indonesia (PKI) DN Aidit.

"Beberapa akun dilaporkan terdiri akun real dan anonim bahkan diduga ada Caleg Gerindra Dapil Jambi Saiful Roswandi ikut menyebarkan berita bohong itu," kata Muannas di Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Muannas menyebut bahwa sebanyak 40 akun media sosial itu tersebar melalui Facebook, Instagram,Twitter, dan aplikasi pesan singkat grup whatsapp.

Calon anggota legislatif dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) itu mengungkapkan  sebanyak 40 akun media Facebook atas nama Ali Ridho, H Hero, Redi Sundara Al Fateeh, Meysa Ade, Muhamad Heri Rohman, Ummah Rasya Shofiyulloh, Sayid Idrus, R Dy So, Nora Budiami, Syahrizal Batubara, dan Roby Yulian.

Kemudian, Nadin Julya, Bagus Kuncoro, Jamil Musthofa, Donal Di, Hardi Marah Sutan, Reza Zhalu Binter, Ken Zie, Bayu Widiyanto, Mare Wa, Suhar Yanto, Rusydi, Achmad Fadhilah, Yudhie Kesuma, Bang Ocit, Azkiyah Ramadhani, Odhe Tahir Lawa, Indra Cahyanto, Nurmawi Hamdan, dan Eka Almaut.

Selanjutnya, akun Instagran Neng.Mojang, akun Twitter @TarunaGema, @HideawayPlace, @machbeach, dan @KangMaman204.

Sementara, nomor aplikasi Whatsaap 08111770138 (Nilala), 081271937291 (Saiful Roswandi), 085223799300, 081385546657 (Harto BP), dan 081289339318 (Sutrisno).

"Akun-akun tersebut diduga menyebarkan fitnah dan hoaks bahwa Muannas Alaidid adalah anak DN Aidit, tokoh PKI," ujar Muannas.

Seluruh terlapor dikenakan jeratan Pasal 27 ayat 3 juncto Pasal 45 ayat 3 dan atau Pasal Pasal 28 ayat 2 juncto Pasal 45 ayat 2 UU No.19 Tahun 2016 Tentang ITE dan atau Pasal 14 dan Pasal 15 UU No. 1 Tahun 1946 Tentang Peraturan Hukum Pidana.

Muannas meyakini polisi akan menangkap para pelaku penyebaran berita bohong dan kebencian tersebut dengan ancaman pidana ini lebih lima tahun penjara bahkan hingga 10 tahun.

Dia berharap melalui laporan polisi itu tidak ada orang menyebarkan informasi bohong atau hoax karena terdapat konsekuensi hukum yang harus dipertanggungjawabkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
media sosial, partai solidaritas indonesia

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup