Pemerintah Swiss Selidiki 6 Orang Terkait Kasus 1MDB

Pemerintah Swiss tengah menyelidiki enam orang yang diduga terkait dengan penyuapan dan pencucian uang 1Malaysia Development Berhad (1MDB).
Annisa Margrit | 10 Juli 2018 16:19 WIB
Mantan PM Malaysia Najib Razak tiba di pengadilan di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (4/7). - Reuters/Lai Seng Sin

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah Swiss tengah menyelidiki enam orang yang diduga terkait dengan penyuapan dan pencucian uang 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

Keenam orang terduga tersebut terdiri dari 2 mantan pejabat 1MDB, 2 eks pejabat dari lembaga finansial Abu Dhabi, dan 2 pejabat di perusahaan energi Petrosaudi.

Seperti dilansir Reuters, Selasa (10/7/2018), mantan Perdana Menteri (PM) Malaysia Najib Razak tidak termasuk dalam daftar tersebut.

Hal ini disampaikan oleh kantor jaksa Swiss. Pernyataan tersebut dikeluarkan setelah Jaksa Agung Swiss Michael Lauber bertemu dengan Jaksa Agung Malaysia Tommy Thomas di Kuala Lumpur, Malaysia.

Kasus suap dan korupsi 1MDB memang tidak hanya menjadi objek penyelidikan di Malaysia tapi juga di beberapa negara lain. Selain Swiss, AS juga sedang melakukan investigasi atas kasus ini.

Adapun Najib telah ditangkap belum lama ini karena dinilai menjadi terduga utama kasus tersebut. Namun, dia dibebaskan setelah orang-orang terdekatnya membayar jaminan.

Pada akhir bulan lalu, Kepolisian Malaysia menyebutkan nilai barang yang disita dari sejumlah properti yang terkait dengan Najib mencapai 900 juta-1,1 miliar ringgit atau sekitar Rp3,5 triliun. Barang-barang tersebut termasuk tas mewah, jam tangan mewah, perhiasan, serta uang tunai.

Penyitaan dilakukan sekitar sepekan setelah Barisan Nasional, koalisi yang dipimpin UMNO--partai pendukung Najib, kalah dalam Pemilu pada Mei 2018.

Sumber : Reuters

Tag : Skandal 1MDB
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top