Inilah Pembalasan Rusia Atas Sanksi Terbaru Amerika

Moskow akan menanggapi paket baru sanksi, yang dikenakan Amerika Serikat, dengan menambah "daftar hitam" warga AS, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov, Jumat (16/3/2018) , seperti dikutip kantor berita RIA.
Newswire | 17 Maret 2018 07:16 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin - Reuters

Kabar24.com, MOSKOW - Moskow akan menanggapi paket baru sanksi, yang dikenakan Amerika Serikat, dengan menambah "daftar hitam" warga AS, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov, Jumat (16/3/2018) , seperti dikutip kantor berita RIA.

Departemen Keuangan AS pada Kamis (15/3/2018) menjatuhkan sanksi terhadap 19 warga dan lima kelompok Rusia. Tindakan tersebut adalah langkah paling berarti, yang diambil Amerika Serikat terhadap Rusia, sejak Donald Trump menjabat presiden.

"Sejak awal, kami menggunakan asas kesetaraan atas orang yang dimasukkan dalam daftar sanksi. Jadi, kami akan memperluas 'daftar hitam' dengan memasukkan sekelompok (warga Amerika Serikat) lain," kata Ryabkov.

Ia menambahkan bahwa Moskow tidak menutup kemungkinan melakukan langkah tambahan sebagai tanggapan atas sanksi baru itu, yang dikeluarkan AS atas dugaan mencampuri pemilihan umum AS, serta melakukan serangan dunia maya. Rusia membantah tuduhan itu.

Moskow masih menginginkan untuk menjaga dialog dengan Washington dan mengambil langkah pembalasan karena "politik Amerika yang keras kepala", kata diplomat itu seperti dikutip RIA.

"Politisi Amerika itu sedang bermain dengan api dengan menghancurkan hubungan Rusia dengan Amerika karena secara bersamaan mereka menggoyang stabilitas global," kata RIA mengutip Ryabkov.

Sumber : Antara

Tag : rusia, amerika serikat
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top