Bawang Merah Picu Inflasi Jateng

Penyumbang inflasi terbesar terjadi di Cilacap dan Purwokerto sebesar 0,39% dengan Indeks Harga Konsumen sebesar 132,66 dan 127,42.
Alif Nazzala Rizqi | 11 Desember 2017 18:06 WIB

Kabar24.com, SEMARANG- Provinsi Jawa Tengah terus mengalami inflasi hingga bulan November mencapai 0,29%.

Penyumbang inflasi terbesar terjadi di Cilacap dan Purwokerto sebesar 0,39% dengan Indeks Harga Konsumen sebesar 132,66 dan 127,42.

Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Jateng Margo Yuwono mengatakan, kenaikan inflasi di Jawa Tengah dipicu oleh naiknya indeks semua kelompok pengeluaran yang ada, yakni kelompok bahan makanan dan kelompok kesehatan, transportasi dan komunikasi.

"Bawang Merah sebagai penyumbang inflasi tertinggi mencapai 0,0748% , peringkat kedua cabai merah yang mencapai 0,045% dan tarif rumah sakit menyumbang sebesar 0,017%," ujarnya pada Senin (11/12/2017).

Inflasi disebabkan naiknya harga yang ditunjukkan oleh kenaikan indeks pada kelompok bahan makanan sebesar 0,96% diikuti kelompok kesehatan sebesar 0,51% kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan sebesar 0,17% kelompok makanan jadi minuman, rokok dan tembakau sebesar 0,11% kelompok sandang sebesar 0,10% kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 0,04% dan kelompok kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga sebesar 0,01%.

Beberapa komoditas yang mengalami kenaikan harga pada bulan November selain bawang merah yakni, cabai merah, telur ayam ras, beras, tarif rumah sakit, daging ayam ras, labu siam/jipang, angkutan udara, bensin, rokok kretek filter, pepaya, cabai rawit, mobil, teh manis, bawang putih, mie, tomat sayur, dokter spesialis, tukang bukan mandor dan buncis. Sedangkan komoditas yang mengalami penurunan harga adalah bahan bakar rumah tangga, apel, kacang panjang, gula pasir, wortel dan minyak goreng

Pada November 2017, Inflasi di Jawa Tengah mengalami inflasi tertinggi melampaui inflasi nasional yang mencapai 0,20%. Kota Semarang sebagai ibukota Jawa Tengah sebagai peringkat kedua penyumbang inflasi tertinggi di pulau jawa.

"Inflasi di Semarang sekitar 0,30%. Namun terdapat beberapa barang membantu menekan naiknya inflasi di Jawa Tengah yakni bahan bakar rumah tangga mencapai 0,0129%, apel mencapai 0,0122% dan kacang panjang mencapai 0,0116%," tuturnya.

Inflasi Jawa Tengah dibandingkan dengan tahun lalu di bulan yang sama menurun 0,27% dibandingkan tahun lalu yang mencapai 0,56%.

"Namun, dibandingkan dengan Oktober inflasi bulan November di Jawa Tengah mengalami deflasi sebesar 0,06%," pungkasnya.

Tag : inflasi jateng
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top