Ini Penyebab Angin Puting Beliung di Sidoarjo Punya Daya Rusak yang Dahsyat

Ini Penyebab Angin Puting Beliung di Sidoarjo Punya Daya Rusak yang Dahsyat
Newswire | 24 November 2017 14:22 WIB
Rumah hancur diterjang puting beliung - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Puting beliung menyapu Desa Tambakrejo, Kecamatan Waru, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, kemarin. Ratusan rumah warga rusak karena hembusan angin yang datang pada sore hari ini.

Sebetulnya bagaimana puting beliung terjadi? Menurut Hadi Widiatmoko, pengamat meteorologi, angin puting beliung terjadi dari akibat kuatnya sirkulasi udara naik (up draft) dan aliran udara turun di awan cumulonimbus (Cb). Pusaran yang mirip belalai pun terbentuk karena efek dari perputaran bumi (gaya coriolis) bertemu dengan tekanan udara yang relatif rendah pada pusatnya.

"Sehingga jadi pusaran dan bisa menyedot benda-benda di bawahnya ke permukaan," kata Hadi, yang juga mantan Kepala Bidang Informasi Meteorologi Publik di Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, saat dihubungi, Jumat, 24 November 2017.

Menurut Hadi, penyebaran puting beliung umumnya terjadi mengikuti siklus musiman pada rentang peralihan musim kemarau ke musim hujan, dan sebaliknya. Puting beliung muncul di wilayah Indonesia barat (Sumatera bagian utara dan sekitarnya) pada September. Kemudian, angin bergeser ke arah timur, meliputi Sumatera Selatan dan Jawa bagian barat pada Oktober.

"Puting beliung menuju kawasan Jawa Tengah dan Jawa Timur pada November," kata Hadi. Sebagai konsekuensi wilayah iklim tropis, menurut Hadi, hampir sebagian besar wilayah Indonesia mempunyai potensi kedatangan puting beliung. "Wilayah pesisir punya potensi yang lebih besar," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
puting beliung

Sumber : Tempo
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top