Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setara Institute: Presiden Perlu Evaluasi Program Bela Negara

Setara Institute merekomendasikan kepada Presiden Joko Widodo untuk mengevaluasi dan meminta pertanggungjawaban komprehensif atas program bela negara.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 09 Januari 2017  |  12:12 WIB
Ilustrasi - Latihan Dasar Bela Negara - Antara
Ilustrasi - Latihan Dasar Bela Negara - Antara

Kabar24.com, JAKARTA – Setara Institute merekomendasikan kepada Presiden Joko Widodo untuk mengevaluasi dan meminta pertanggungjawaban komprehensif atas program bela negara.

Menurut Setara, program yang telah berjalan hampir dua tahun itu belum ada hasil yang jelas. Terlebih program bela negara telah menuai masalah di tubuh TNI yang berakhir dengan pencopotan Dandim Lebak oleh Pangdam III Siliwangi Mayjen M. Herindra.

Pencopotan itu dilakukan karena ada program bela negara bersama ormas Front Pembela Islam (FPI) yang berlangsung di luar kendali atasan. “Tindakan di luar kendali atasan, biasanya menggambarkan ada masalah di tubuh TNI,” kata Ketua Setara Institute Hendardi, Senin (9/1/2017).

Hendardi mengatakan sulit memahami ada tindakan satuan TNI yang tidak diketahui atasannya, karena TNI adalah organisasi dengan garis komando paling solid di republik ini.

Meski begitu, dia mengapresiasi tindakan tegas tersebut. Dia berharap langkah ini memberi pelajaran bagi satuan-satuan lain di TNI agar tidak ‘bermain-main’ yang berpotensi merusak demokrasi.

Adapun kegiatan bela negara yang dilakukan Kodim Lebak bersama FPI berlangsung pada 5-6 Januari 2017. Latihan bela negara itu berlangsung di salah satu pesantren di Lebak, Banten.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bela negara
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top