Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PBB: Bantuan US$150 Juta untuk Kepulangan Pengungsi di Afganistan

Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), Minggu, menyeru bantuan dana sebesar 152 juta dolar AS untuk menyediakan tempat tinggal, sanitasi dan makanan bagi pengungsi yang kembali ke Afghanistan dari Pakistan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 November 2016  |  03:56 WIB
Pengungsi - Ilustrasi/Reuters
Pengungsi - Ilustrasi/Reuters

Kabar24.com, KABUL - Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), Minggu (13/11/2016), menyatakan bantuan dana sebesar US$152 juta untuk menyediakan tempat tinggal, sanitasi dan makanan bagi pengungsi yang kembali ke Afghanistan dari Pakistan.

Pakistan telah meningkatkan tekanan untuk 1,5 juta pengungsi Afghanistan yang terdaftar di negaranya untuk kembali ke negata mereka, dengan alasan keamanan.

Para pengungsi dan sejumlah pihak melihat keputusan Islamabad itu didorong oleh penguatan hubungan Afghanistan-India sementara hubungan Pakistan dengan India memburuk.

Ribuan orang menyeberangi perbatasan Torkham dengan Pakistan setiap hari, terang Program Pangan Dunia (WFP), lembaga bantuan pangan PBB.

Pada bulan lalu, PBB menyatakan hampir 170.000 warga Afghanistan telah kembali pada tahun ini. Banyak dari mereka menyebut terjadinya tindakan tidak menyenangkan oleh pemerintah Pakistan.

Para pengungsi yang kembali dari tidak hanya berasal dari Pakistan, tetapi juga Iran. Hal itu mengakibatkan pemerintah dan badan-badan bantuan kewalahan. Sementara itu makin banyak warga Afghanistan yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka karena bentrokan antara gerilyawan Taliban dan pasukan Afghanistan.

"Kami membutuhkan dana yang cukup dan tepat waktu, dalam beberapa minggu mendatang dan bulan, untuk memastikan bahwa kami dapat membantu pengungsi yang kembali secepat dan seefisien mungkin," kata Mick Lorentzen, direktur WFP di Afghanistan.

"Sebuah respons yang cepat dan terfokus untuk krisis ini akan memastikan bahwa lebih banyak orang tidak mengalami kerawanan pangan kronis." Pejabat WFP telah memperingatkan bahwa menipisnya pendanaan yang disebabkan oleh penyebaran krisis di Timur Tengah dan Afrika, mengancam operasinya di Afghanistan, yang 40% dari warganya diperkirakan terancam "rawan pangan".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb pengungsi afganistan

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top