Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hakim: Penetapan Status Tersangka Bukan Objek Praperadilan

Majelis hakim praperadilan Tatik Hadiyanti menolak permohonan praperadilan yang sebelumnya dilayangkan oleh tersangka mantan Menteri Agama Suryadharma Ali (SDA).
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 08 April 2015  |  14:55 WIB
Mantan Menteri Agama Suryadharma Ali menunjukkan berkas pengajuan praperadilan status tersangkanya di Jakarta, Senin (23/2/2015). - Antara/Akbar Nugroho Gumay
Mantan Menteri Agama Suryadharma Ali menunjukkan berkas pengajuan praperadilan status tersangkanya di Jakarta, Senin (23/2/2015). - Antara/Akbar Nugroho Gumay

Kabar24.com, JAKARTA - Majelis hakim praperadilan Tatik Hadiyanti menolak permohonan praperadilan yang sebelumnya dilayangkan oleh tersangka mantan Menteri Agama Suryadharma Ali (SDA).

Salah satu alasan kuat penolakan permohonan praperadilan tersebut, karena dalam Pasal 77 KUHAP tidak disebutkan penetapan tersangka masuk dalam objek praperadilan.

"Menurut pasal 77 juncto Pasal 1 angka 10 KUHAP, maka sah tidaknya penyidikan dan penetapan tersangka bukan objek praperadilan‎," tutur hakim Tatik di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (8/4/2015).

Selain itu hakim Tatik mengatakan dalam Pasal 82 KUHAP yang telah diperluas dari Pasal 77 KUHAP juga sudah dijelaskan penetapan status tersangka bukan kewenangan dari praperadilan. Dengan demikian, hakim Tatik dengan tegas menolak permohonan praperadilan SDA.

"Menimbang apabila berpedoman pada Pasal 1 angka 10 KUHAP dan pasal 77 KUHAP dan diperluas pasal 82 KUHAP jelas bukan merupakan kewenangan praperadilan," tukas Tatik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

praperadilan suryadharma ali
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top