Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Dalih Menteri Tjahjo Soal Surat Edaran Penyebutan Nama Jokowi

Surat Edaran Kementerian Dalam Negeri terkait dengan penyebutan nama Jokowi bertujuan agar masyarakat tidak bingung dalam menyebut nama Presiden Joko Widodo.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 06 Februari 2015  |  21:24 WIB
Tjahjo Kumolo memberi keterangan pers di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (4/2/2015). - Antara
Tjahjo Kumolo memberi keterangan pers di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (4/2/2015). - Antara
 
Bisnis.com, JAKARTA - Surat Edaran Kementerian Dalam Negeri terkait dengan penyebutan nama Jokowi bertujuan agar masyarakat tidak bingung dalam menyebut nama Presiden Joko Widodo.
 
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan surat edaran pemanggilan nama Presiden tersebut diterbitkan atas permintaan Sekretaris Kabinet. Tujuannya, agar terjadi keseragaman dalam memanggil nama Presiden dalam setiap acara resmi kenegaraan di daerah.
 
“Surat edaran itu supaya seragam saja dalam memanggil nama Presiden. Selama ini kan ada yang menyebut Presiden RI Ir H Joko Widodo, ada juga yang hanya menyebut Presiden RI Jokowi,” katanya, Jumat (6/2/2015).
 
Presiden sendiri menginginkan penyebutan namanya dilakukan dengan singkat, tanpa perlu menyebutkan gelarnya.
 
Surat Edaran Kementerian Dalam Negeri No. 100/449/SJ tertanggal 26 Januari 2015 tersebut ditujukan kepada seluruh sekretaris daerah provinsi, kabupaten, dan kota.
 
Surat edaran itu sendiri diterbitkan untuk menindaklanjuti arahan Presiden pada pertemuan dengan para bupati seluruh Sumatra di Istana Bogor pada 22 Januari 2015.
 
Dokumen yang ditandatangani oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Dalam Negeri Yuswandi Temenggung itu mencantumkan pemanggilan nama presiden dalam setiap acara resmi kenegaraan dan kunjungan kerja ke daerah menjadi 'Yang Terhormat, Presiden Republik Indonesia, Bapak Jokowi'

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi tjahjo kumolo surat edaran
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top