Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PERPPU PILKADA: SBY Sedang Galau

Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Kupang, Ahmad Atang, menilai Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sedang galau, jika Perppu Pilkada tak lolos dalam pembahasan di DPR, Januari 2015.
Editor
Editor - Bisnis.com 15 Desember 2014  |  17:00 WIB
Susilo Bambang Yudhoyono - Antara
Susilo Bambang Yudhoyono - Antara

Kabar24.com, KUPANG— Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Kupang, Ahmad Atang, menilai Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sedang galau, jika Perppu Pilkada tak lolos dalam pembahasan di DPR, Januari 2015.

SIMAK: HUKUMAN MATI: 5 Alasan Gereja Katolik Kecam Presiden Jokowi

"Reaksi spontan dari Partai Demokrat melalui Ketua Umum SBY, yang menemui Joko Widodo dan Jusuf Kalla untuk meminta dukungan perppu dan pada saat yang lain SBY juga bertemu ARB, menggambarkan SBY sedang galau," kata Atang, di Kupang, Senin (15/12/2014). 

Dikatakan, SBY galau karena ada konflik di internal PPP dan Golkar yang mengancam Perppu Pilkada.

"Jadi bagi saya, langkah SBY merapat ke Koalisi Indonesia Hebat (KIH) adalah pilihan rasional, karena dari awal KIH tetap konsisten dengan sikapnya yang mendukung Perppu Pilkada," katanya.

Menurut dia, bola panas soal perppu saat ini sedang dimainkan oleh KIH. Dengan sikap ARB yang tidak konsisten dan SBY dan Demokrat yang galau, sangat menguntungkan KIH.

Karena itu, hasil akhir dari perppu jika diterima, maka yang diuntungkan secara politik adalah KIH, bukan Demokrat dan SBY,  bukan pula (Koalisi Merah Putih (KMP).

Arena Baru

Dengan demikian, boleh jadi KIH menjadi arena baru bagi Demokrat. Selain KIH memiliki kekuasaan juga relatif solid dengan komitmen.

Disisi lain, kata dia, KMP akan semakin rentan untuk pecah dan dipecahkan karena adanya dualisme kepemimpinan di parpol anggota KMP.

"Hal inilah menurut saya akan mengubah sikap SBY ke KIH. Walaupun KMP pada akhirnya harus mendukung perppu, namun SBY dan Demokrat akan lebih nyaman dengan KIH," katanya lagi.

Bagi KIH, merapatanya Demokrat akan menambah energi politik baru, namun KIH tetap melihat Demokrat sebagai penghambat terganjalnya agenda KIH yang lalu.

"Partai Demokrat dengan kekuatan yang cukup signifikan tetap penting untuk mengawal pemerintahan di parlemen," katanya.

Maka siapa yang merasa meninggalkan atau ditinggalkan, KMP, Demokrat dan SBY yang bisa menjawab. (Kabar24.com)

BACA JUGA:

LONGSOR BANJARNEGARA: Pengungsi Mulai Terserang Penyakit

Alasan Politisi PKS ISIS Tak Bisa Berkembang di Indonesia

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perppu Pilkada

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top