Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Properti AS Masih Rentan

Penjualan rumah bekas Amerika Serikat merosot pada Maret 2014, mengikuti penurunan selama 3 bulan berturut-turut menyusul kenaikan harga dan kurangnya pasokan.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 23 April 2014  |  19:50 WIB

Bisnis.com, WASHINGTON— Penjualan rumah bekas Amerika Serikat merosot pada Maret 2014, mengikuti penurunan selama 3 bulan berturut-turut menyusul kenaikan harga dan kurangnya pasokan.

National Association of Realtors mencatat penutupan, yang biasanya berlangsung satu hingga dua bulan setelah kontrak ditandatangani, turun 0,2% menjadi 4,59 juta laju tahunan, level terendah sejak Juli 2012.     

Penjualan turun 8,5% Maret tahun ini dibandingkan tahun lalu, sebelum disesuikan dengan pola musiman.  

Nilai properti telah melonjak lebih cepat daripada kenaikan upah pekerja sehingga kepemilikan rumah cenderung tidak terjangkau oleh sebagain besar masyarakat Amerika Serikat.

Cuaca ekstrim yang melanda Negeri Paman Sam pada Januari-Februari tahun ini disebut-sebut meredam kontribusi pasar properti dan berkontribusi terhadap kekurangan pasokan sehingga mamacu kenaikan harga.

“Pemulihan pasar properti sepertinya belum mencapai momentumnya. Faktor cuaca kemungkinan berkontribusi, tetapi yang lebih utama adalah pada kurangnya pasokan rumah,” jelas Guy Berger, ekonom RBS Securities Inc. di Stamford, Connecticut, Selasa (22/4).

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi as properti amerika serikat

Sumber : Bloomberg

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top