Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CALEG STRES: Dokter Spesialis Kejiwaan Banjir Pasien Caleg Gagal

Beberapa dari mereka diantaranya dilanda stres dan gangguan kejiwaan lainnya karena impiannya tidak terwujud padahal harta yang sudah dikumpulkan bertahun-tahun lamanya, lenyap begitu saja, tak bersisa.
Yusran Yunus
Yusran Yunus - Bisnis.com 18 April 2014  |  11:40 WIB
Bisnis.com, JAKARTA - Para calon legislatif yang kurang beruntung dalam hajatan pemilihan umum legislatif 9 April lantaran tidak berhasil mendulang suara yang cukup untuk melenggang masuk ke parlemen, kini harus menghadapi kenyataan pahit.Beberapa dari mereka diantaranya dilanda stres dan gangguan kejiwaan lainnya karena impiannya tidak terwujud padahal harta yang sudah dikumpulkan bertahun-tahun lamanya, lenyap begitu saja, tak bersisa. "Ada sekitar 5 caleg yang datang ke sini, mereka umumnya terkena depresi atau belum bisa menerima kenyataan kalah pada pemilu kemarin. Karena depresinya masih ringan, tidak perlu dirawar inap," kata Tomi Hermansyah, dokter spesialis kejiwaan RSUD R Syamsudin SH Kota Sukabumi kepada Antara.Dia mengungkap mayoritas caleg yang datang kepada dirinya untuk berkonsultasi mengeluh tidak bisa tidur karena masih membayangkan kekalahannya."Caleg kalah rawan terganggu mentalnya, karena untuk berjuang dan memperebutkan kursi di legisltif mereka harus mengeluarkan tenaga dan biaya yang tidak sedikit, sehingga saat tahu kalah mereka tidak bisa menerima dan akhirnya stres atau depresi," katanya.Tetapi sampai saat ini selama menangani caleg yang depresi, tidak ditemukan adanya caleg yang kejiwaannya menjadi rusak atau sakit jiwa, setelah diberikan terapi si caleg bisa kembali normal dan perlahan melupakan kekalahannya.Humas RSUD R Syamsudin SH Kota Sukabumi, Joni Setiawan mengatakan pihaknya sudah menyediakan bangsal khusus untuk caleg yang membutuhkan rawat inap dan nantinya mereka ditempatkan di ruang kemuning khusus untuk pasien yang terganggu kejiwaannya.Namun, untuk ruang caleg stres nantinya akan dipisah dengan pasien sakit jiwa lainnya dan disediakan perawat khusus.(ant/yus)
Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Caleg Stres
Editor : Yusran Yunus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top