Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Dampak Serangan Udara Rusia, Ukraina Butuh Bantuan Rp15,6 Triliun

Ukraina membutuhkan bantuan sekitar Rp15,6 triliun untuk memulihkan jaringan listrik dan sistem pemanas yang rusak diserang Rusia.
Ilustrasi - Serangan Rusia telah merusak hampir setengah dari sistem energi Ukraina, dan jutaan orang tanpa listrik pada musim dingin./Istimewa
Ilustrasi - Serangan Rusia telah merusak hampir setengah dari sistem energi Ukraina, dan jutaan orang tanpa listrik pada musim dingin./Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal mengungkap pihaknya membutuhkan bantuan cepat sebesar US$1 miliar atau sekitar Rp15,6 triliun untuk memulihkan jaringan listrik dan sistem pemanas terpusat yang rusak akibat serangan udara Rusia.

Shmyhal mengatakan, serangan udara Rusia selama beberapa pekan terakhir telah merusak setengah dari fasilitas infrastruktur utama di Ukraina.

Menurut dia, proses perbaikan terhadap jaringan listrik dan sistem pemanas milik Ukraina harus dilakukan melalui tiga tahap. Perkiraan biaya bantuan untuk sektor listrik setidaknya membutuhkan US$500 juta dan lebih dari US$500 juta untuk perbaikan sektor pemanas terpusat.

"Tetapi prioritas utama sekarang adalah tahap bertahan hidup dengan cepat memulihkan infrastruktur penting dan sektor energi untuk melewati musim dingin," ujar Shmyhal dikutip dari Channel News Asia, Selasa (13/12/2022).

Dalam pidatonya kepada OECD, Shmyhal mengutip tokoh Bank Dunia yang mengatakan Ukraina membutuhkan US$349 miliar untuk melanjutkan pekerjaan restorasi pada Juni lalu.

Untuk diketahui, sejak Oktober 2022, Rusia telah meluncurkan serangan rudal dan drone ke fasilitas energi Ukraina.

Oleh karena itu, pakar energi telah bekerja untuk memulihkan jaringan di Kota Laut Hitam Odesa setelah pemogokan akhir pekan di dua fasilitas menyebabkan 1,5 juta pelanggan tanpa listrik dan membuat pelabuhannya tidak berfungsi untuk sementara.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Editor : Nancy Junita
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper