Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

NATO: Serangan Rusia di Ukraina Timbulkan Kerusakan Sangat Besar

Kerusakan yang disebabkan oleh serangan udara Rusia ke Ukraina sangat besar dan NATO akan memobilisasi dukungan.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 30 November 2022  |  06:10 WIB
NATO: Serangan Rusia di Ukraina Timbulkan Kerusakan Sangat Besar
Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dalam pernyataan menjelang pertemuan Menteri Luar Negeri NATO di Bukares Rumania, Selasa (29/11/2022). - TASS
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kerusakan yang disebabkan oleh serangan udara Rusia ke Ukraina sangat besar dan NATO akan memobilisasi dukungan lebih lanjut untuk negara Eropa Timur itu, kata Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg dalam pernyataan dmenjelang pertemuan Menteri Luar Negeri NATO di Bukares Rumania.

“Kita perlu menyadari bahwa ada dampak yang sangat besar dari serangan tersebut,” kata Stoltenberg dikutip dari TASS, Rabu (30/11/2022).

Menurutnya, terlepas dari pekerjaan sistem pertahanan udara Ukraina, serangan telah menyebabkan kerusakan yang signifikan.

"Saya pikir kita semua telah melihat foto-foto ini diambil dari satelit, Anda melihat Eropa terang, dan kemudian Anda melihat Ukraina gelap, dan itu mencerminkan konsekuensi yang sangat besar. Jadi ada tugas besar untuk membangun kembali semua ini," kata Stoltenberg.

"Salah satu alasan penting mengapa pertemuan hari ini [di Bukares] sangat penting dan tepat waktu, adalah bahwa ini memberi kami platform untuk memobilisasi dukungan lebih lanjut untuk meningkatkan lebih jauh lagi, dan juga untuk Menteri [Luar Negeri Ukraina] Kuleba bertemu semua rekan-rekannya di NATO dan kemudian untuk mengatasi kebutuhan mendesak itu,” lanjutnya.

Sekjen NATO yakin, bahwa Menteri Kuleba juga akan meningkatkan kebutuhan untuk membangun kembali infrastruktur listrik di Ukraina.

Sistem Pertahanan Udara

NATO mempertimbangkan untuk mengirim sistem pertahanan udara baru ke Ukraina, amunisi, dan memperbaiki sistem yang telah diberikan kepada negara tersebut.

"Di sini di Bucharest, pada pertemuan menteri luar negeri, pesan dari semua sekutu adalah bahwa kita perlu berbuat lebih banyak. Baik untuk membantu Ukraina memperbaiki infrastruktur penting yang hancur, termasuk jaringan listrik dan gas, tetapi juga, tentu saja, untuk mengatasi serangan itu sendiri, dengan menyediakan lebih banyak sistem pertahanan udara," kata Stoltenberg.

"Ini sebagian menyediakan lebih banyak sistem senjata pertahanan udara, tetapi juga tentu saja untuk memastikan bahwa sistem yang telah kami sediakan - dan banyak dari mereka sebenarnya adalah modern, sistem pertahanan udara standar, termasuk NASAMS dan lainnya, bahwa mereka berfungsi. Artinya kita perlu menyediakan suku cadang dan kita perlu menyediakan amunisi."

Lebih Banyak Pengungsi

Stoltenberg juga memperingatkan, bahwa Eropa harus siap menghadapi arus migran baru.

"Kami telah melihat jutaan orang terpaksa melarikan diri dari Ukraina. Banyak dari mereka telah melintasi perbatasan ke Rumania, hampir 3 juta.Dan tentu saja, kita harus bersiap untuk lebih banyak pengungsi yang menyeberang ke seluruh Eropa . Ini adalah perang. Ini adalah perang yang brutal," katanya.

Pertemuan informal para diplomat top NATO berlangsung di Bucharest pada 29-30 November. Tujuan utamanya adalah membahas situasi di Ukraina, aksesi Finlandia dan Swedia ke blok militer pimpinan AS, dan meningkatkan potensi militer NATO.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina nato Ukraina
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top