Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pengamat: Serangan Rudal ke Polandia Bisa Picu Eskalasi Perang Nuklir

Serangan rudal yang tidak disengaja di Polandia memicu bahwa konflik Ukraina berubah menjadi perang antara NATO dan Rusia. Bahkan perang nuklir.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 19 November 2022  |  12:13 WIB
Pengamat: Serangan Rudal ke Polandia Bisa Picu Eskalasi Perang Nuklir
Senjata nuklir memiliki daya ledak ribuan kalilipat dibandingkan dengan bom berbahan baku TNT. - 8pmprimetimenews.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Serangan rudal yang tidak disengaja di Polandia memicu komentar bahwa konflik Ukraina berubah menjadi perang antara NATO dan Rusia. Bahkan serangan itu bisa memicu pecahnya Perang Dunia III atau perang nuklir.

 "Itu dapat meningkat menjadi bentrokan besar antara negara-negara North Atlantic Treaty Organization (NATO) dan Rusia. Lebih menakutkan lagi adalah saran tentang Perang Dunia III atau bahkan perang nuklir,” jelas Robert E. Kelly, analis politik Amerika di ChannelNewsAsia, Sabtu (19/11/2022).

Namun, hal tersebut akhirnya ditepis setelah ada temuan yang menunjukkan, bahwa ternyata rudal  itu diluncurkan Ukraina yang dilakukan tanpa sengaja atau kecelakaan.

Kelly menyatakan, bahwa kesalahan Ukraina adalah kesalahan yang murni, di mana negara tersebut mencoba mempertahankan kotanya dengan menembaki rudal Rusia yang masuk.

Hal inilah yang juga menjadikan Barat sangat selektif tentang sistem senjata yang disumbangkan ke Ukraina.

Selama perang, para pemimpin Barat telah menyatakan keprihatinannya bahwa sistem tingkat atas dengan kemampuan serangan jarak jauh, khususnya pesawat terbang dan jenis rudal tertentu, akan terlalu berisiko untuk diberikan kepada Ukraina, yang mungkin menggunakannya untuk menyerang Rusia.

Ukraina pun telah menghindari menyerang Rusia di dalam perbatasan, meskipun hukum perang mengizinkannya dan tidak menggunakan senjata yang disumbangkan untuk melakukannya.

Adapun, alasan dari semua kehati-hatian ini, karena adanya ketakutan akan eskalasi di lingkungan nuklir. Semua sadar bahwa Kremlin memiliki senjata nuklir dan akan menggunakannya jika Rusia diserbu.

Ukraina dan para pendukung NATO tidak ingin menanggung risiko itu. Rusia juga menyadari kemampuan nuklir NATO dan telah menghindari meningkatkan perang dengan senjata nuklir.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina nuklir nato perang nuklir
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top