Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Xi Jinping: Asia Jangan Jadi Arena Persaingan Kekuatan Besar!

Presiden China Xi Jinping mengatakan pada Kamis (17/11/2022) bahwa Asia-Pasifik tidak boleh menjadi arena persaingan kekuatan besar.
Erta Darwati
Erta Darwati - Bisnis.com 18 November 2022  |  07:28 WIB
Xi Jinping: Asia Jangan Jadi Arena Persaingan Kekuatan Besar!
Presiden China Xi Jinping (kiri) menyampaikan pandangannya dalam Working Session 3 KTT G20 Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali, Rabu (16/11/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden China Xi Jinping mengatakan pada Kamis (17/11/2022) bahwa Asia-Pasifik tidak boleh menjadi arena persaingan kekuatan besar.

Xi memperingatkan perang dingin di wilayah yang menjadi sumber ketegangan antara China dengan Amerika Serikat (AS).

Adapun Xi menjelang KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bangkok, menegaskan tak ada upaya untuk perang dingin baru.

"Tidak ada upaya untuk mengobarkan perang dingin baru yang akan diizinkan oleh rakyat atau zaman kita. Kita harus mengikuti jalan keterbukaan dan inklusivitas," kata Xi, seperti dilansir dari CNA, Jumat (18/11/2022).

Lebih lanjut, Xi menegaskan kawasan Asia-Pasifik tidak boleh berubah menjadi arena kontes kekuatan besar.

"Unilateralisme dan proteksionisme harus ditolak oleh semua, setiap upaya untuk mempolitisasi dan mempersenjatai hubungan ekonomi dan perdagangan juga harus ditolak oleh semua," lanjutnya.

Hubungan antara China dan AS semakin menegang dalam beberapa tahun terakhir, karena masalah seperti tarif, Taiwan, kekayaan intelektual, pencabutan otonomi Hong Kong, dan perselisihan atas Laut Cina Selatan.

Adapun seorang pejabat senior pemerintah mengatakan bahwa Wakil Presiden AS Kamala Harris pada Selasa (22/11/2022) akan mengunjungi pulau Palawan Filipina di tepi Laut China Selatan yang disengketakan.

Kunjungannya itu akan menjadikan Harris pejabat AS berpangkat tertinggi yang mengunjungi pulau yang berdekatan dengan Kepulauan Spratly itu.

China telah mengeruk dasar laut untuk membangun pelabuhan dan lapangan udara di Spratly, yang sebagian wilayahnya juga diklaim oleh Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam.

Penyiar negara CCTV China mengungkap pernyataan Xi kepada Ferdinand Marcos Jr dari Filipina pada pertemuan di Bangkok.

Xi mengatakan bahwa kekuatan hubungan bilateral bergantung pada hubungan yang stabil di laut mengacu pada perselisihan wilayah Laut China Selatan.

Harris akan berkunjung ke Palawan setelah menghadiri pertemuan APEC, dengan mengikuti serangkaian KTT regional yang selama ini didominasi oleh ketegangan atas perang di Ukraina.

Pada pertemuan G20 di Bali, negara-negara dengan teguh mengatakan sebagian besar anggota mengutuk perang Ukraina, tetapi juga mengakui bahwa beberapa negara memandang konflik tersebut secara berbeda.

Pihak Indonesia juga mengatakan bahwa perang adalah isu yang paling diperdebatkan.

Rusia adalah anggota G20 dan APEC tetapi Presiden Vladimir Putin tak hadir dalam KTT itu. Wakil Perdana Menteri Andrey Belousov akan mewakilinya di APEC.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

xi jinping china laut china selatan asia
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top