Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Macron Sebut KTT G20 sebagai Konferensi Solidaritas, Ini Alasannya

Macron mengatakan KTT G20 berlangsung di tengah ketidakpastian global, tapi tetap mampu hasilkan keputusan yang bermanfaat bagi negara berkembang dan miskin.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 17 November 2022  |  08:22 WIB
Macron Sebut KTT G20 sebagai Konferensi Solidaritas, Ini Alasannya
Macron Sebut KTT G20 sebagai Konferensi Solidaritas, Ini Alasannya.
Bagikan

Bisnis.com, BADUNG - Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut Presidensi G20 Indonesia 2022 penuh dengan pesan solidaritas, terutama terhadap negara-negara berkembang.

Prancis pun ditegaskannya tetap akan melanjutkan komitmennya membantu negara berkembang setelah KTT G20 berakhir.

Macron mengatakan KTT G20 berlangsung di tengah ketidakpastian global akibat pandemi Covid-19 dan perang di Ukraina.

“Namun G20 kali ini tetap mampu menghasilkan kesepakatan yang bermanfaat dan dapat membantu negara berkembang dan miskin,” kata Macron dalam konferensi pers di Nusa Dua, Bali, Rabu (16/11/22).

Dia juga menekankan KTT G20 ini yang bersolidaritas. Tidak lupa Marcon juga memberikan apresiasi kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) atas kerja kerasnya melanggsungkan presidensi 2022.

"Terima kasih Presiden Jokowi atas seluruh kerja kerasnya. Tak hanya pesan kesatuan, tapi juga ada yang harus kita capai sehingga (semuanya) menjadi lebih efisien," imbuhnya.

Salah satu kesepakatan yang dicapai pada KTT G20 adalah alokasi dana untuk pembangunan infrastruktur lewat Partnership for Global Infrastructure and Investment (PGII) sebesar US$600 miliar.

Dana hibah dan pinjaman tersebut dapat digunakan negara berkembang dan negara miskin hingga lima tahun ke depan.

PGII adalah upaya kolaboratif negara G7 --yakni Amerika Serikat, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Kanada dan Prancis, yang dibentuk pada Juni 2021 saat KTT G7 ke-47 di Inggris.

Sejauh ini, alokasi dana tersebut akan digunakan untuk mendukung pembiayaan proyek baru PGII.

Di antaranya Just Energy Transition Partnership (JETP) sebesar US$20 miliar bagi Indonesia dan Indonesia Millennium Challenge Corporation (MCC) Compact sebesar US$698 juta.

“Indonesia selalu berupaya agar negara berkembang tidak terkena dampak negatif perang yang mereka tidak ikut serta di dalamnya,” kata Macron. Prancis, kata Macron, tetap berkomitmen mengintensifkan kebijakan yang bisa memberi manfaat bagi negara berkembang bahkan setelah KTT G20 berakhir.

Pada Juni tahun depan, misalnya, Prancis akan menggelar konferensi di Paris untuk membahas pakta keuangan dengan negara-negara berkembang. Agendanya adalah membahas 30 hak penarikan khusus aset cadangan devisa tambahan yang dikelola IMF.

"Tujuannya adalah meningkatkan solidaritas dengan negara berkembang. Kami juga akan bekerja sama dengan institusi keuangan dunia lainnya (terkait hal tersebut)," pungkas Macron.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KTT G20 Emmanuel Macron prancis g20 G20 Indonesia Jokowi
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top