Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rudal Korut Lintasi Wilayah Jepang, Operasional Kerea Api Terganggu

Korut tembakkan rudal melewati atas wilayah Jepang dan mengganggu operasional kereta api. Warga pun sempat diimbau untuk berlindung.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 04 Oktober 2022  |  14:33 WIB
Rudal Korut Lintasi Wilayah Jepang, Operasional Kerea Api Terganggu
Rudal Korut Lintasi Wilayah Jepang, Operasional Kerea Api Terganggu. Ilustrasi rudal - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Utara (Korut) menembakkan rudal balistik ke Jepang untuk pertama kalinya dalam 5 tahun terakhir pada hari ini, Selasa (4/10/2022). Penembakan tersebut memicu peringatan bagi penduduk untuk berlindung, sedangkan operasi kereta api di Jepang bagian utara terpaksa ditangguhkan untuk sementara waktu.

Pemerintah Jepang memperingatkan warganya untuk berlindung karena rudal itu tampaknya telah terbang melewati wilayahnya sebelum jatuh ke Samudra Pasifik. Jepang dilaporkan tidak menggunakan tindakan pertahanan apa pun untuk menghancurkan rudal itu yang merupakan yang pertama terbang melewati Jepang dari Korea Utara sejak 2017.

"Serangkaian tindakan Korea Utara, termasuk peluncuran rudal balistiknya yang berulang, mengancam perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan, dan komunitas internasional. Peluncuran itu juga menimbulkan tantangan serius bagi seluruh komunitas internasional, termasuk Jepang," kata juru bicara Pemerintah Jepang Hirokazu Matsuno seperti dikutip ChannelNewsSia.com, Selasa (4/10/2022).

Dia mengatakan rudal itu terbang 4.600 kilometer dan naik ke ketinggian maksimum 1.000 kilometer. Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) mengatakan bahwa rudal itu tampaknya merupakan rudal balistik jarak menengah (IRBM) yang diluncurkan dari Provinsi Jagang Korea Utara. Korea utara telah menggunakan provinsi itu untuk meluncurkan beberapa tes baru-baru ini, termasuk beberapa rudal yang diklaim berkemampuan hipersonik.

Tes tersebut mendorong East Japan Railway Co untuk menangguhkan operasi kereta api di wilayah utara, menurut penyiar Jepang NHK. Namun, Matsuno mengatakan tidak ada laporan kerusakan pesawat atau kapal dari rudal tersebut.

Mantan perwira Angkatan Laut Korea Selatan Kim Dong-yup memerinci rudal yang diterbangkan di atas wilayah udara Korea Selatan dan Jepang kemungkinan berjenis IRBM Hwasong-12, atau sama seperti yang diluncurkan Korea Utara pada 2017 sebagai bagian dari rencana ancamannya untuk menyerang Guam.

Hwasong-12 digunakan dalam tes pada 2017 yang melintasi Jepang dan Kim mencatat bahwa rudal juga diuji coba dari Provinsi Jagang pada Januari. Sejumlah analis menyampaikan bahwa uji coba rudal Korea Utara membuat lebih banyak senjatanya beroperasi dan berkemampuan baru. Hal itu memberikan sinyal kepada dunia bahwa pengembangan senjata di Korut sudah berkembang pesat.

Program rudal dan senjata nuklir Korea Utara dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang telah menjatuhkan sanksi pada negara tersebut.

Banyak dari uji coba rudal balistik Korea Utara dilakukan pada lintasan tinggi, yang menerbangkannya tinggi ke luar angkasa tetapi mengarah ke titik tumbukan tidak jauh dari lokasi peluncuran dengan menghindari wilayah penerbangan dari negara tetangganya.

Meluncurkan atau melewati Jepang memungkinkan para ilmuwan Korea Utara untuk menguji rudal di bawah kondisi yang lebih realistis, kata Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korut jepang rudal
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top