Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wakil Presiden AS Harris Mendarat di Korsel setelah Korut Uji Coba Rudal

Wakil Presiden AS Kamala Harris tiba di Korsel untuk mengunjungi perbatasan yang dijaga ketat oleh Korea Utara.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 29 September 2022  |  11:45 WIB
Wakil Presiden AS Harris Mendarat di Korsel setelah Korut Uji Coba Rudal
Wakil Presiden AS Kamala Harris dalam diskusi meja bundar di Konvensi Nasional NAACP atau Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Kulit Berwarna, di Atlantic City, New Jersey, Amerika Serikat, Senin (18/7/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) Kamala Harris tiba di Korea Selatan (Korsel) pada Kamis (29/9/2022) untuk mengunjungi perbatasan yang dijaga ketat oleh Korea Utara (Korut) yang bersenjata nuklir.

Kunjungan Harris untuk memperkuat aliansi keamanan dengan Seoul.

Korea Utara melakukan dua peluncuran rudal balistik terlarang pada hari-hari sebelum kedatangan Harris, dan merupakan bagian dari serangkaian tes senjata yang memecahkan rekor tahun ini.

Perjalanannya ke zona demiliterisasi (DMZ) kemungkinan akan membuat marah Pyongyang, yang mencap Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi sebagai "perusak perdamaian internasional terburuk" ketika mengunjungi perbatasan pada Agustus.

Berbicara di atas kapal perusak AS di pangkalan angkatan laut di Jepang, Harris menuduh Korea Utara mengancam stabilitas regional dengan peluncuran rudal baru, mencela "program senjata terlarang" negara itu.

Dia berada di Jepang untuk menghadiri pemakaman kenegaraan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe yang terbunuh. Di Seoul, dia akan bertemu dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang mulai menjabat pada Mei 2022

Keduanya akan membahas aliansi keamanan, kemitraan ekonomi dan teknologi yang berkembang, dan berbagai masalah regional dan global lainnya, kata pihak kantor Wapres AS dilansir Channel News Asia, Kmais (29/9/2022).

Seoul juga kemungkinan akan meningkatkan kekhawatirannya atas undang-undang baru yang ditandatangani oleh Presiden AS Joe Biden yang menghapus subsidi untuk mobil listrik yang dibuat di luar Amerika, yang berdampak pada pembuat mobil Korea seperti Hyundai dan Kia.

Harris, wakil presiden wanita pertama Amerika, juga akan bertemu dengan "pemimpin wanita inovatif" Korea Selatan untuk membahas masalah kesetaraan gender.

Yoon, yang telah berjanji untuk menghapus Kementerian Kesetaraan Gender Seoul, telah menghadapi kritik dalam negeri karena kurangnya perempuan di kabinetnya.

Masalah keamanan akan mendominasi perjalanan Harris, dengan pejabat Korea Selatan dan AS memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong-un sedang bersiap untuk melakukan uji coba nuklir lagi.

Pada Rabu (28/9/2022), agen mata-mata Selatan mengatakan tes itu bisa terjadi bulan depan.

Pyongyang kemungkinan akan memilih waktu antara Kongres Partai Komunis China yang akan datang pada 16 Oktober dan pemilihan paruh waktu di Amerika Serikat pada 7 November untuk uji coba nuklir berikutnya, katanya.

Korea Utara, yang berada di bawah beberapa sanksi PBB untuk program senjatanya, biasanya berupaya memaksimalkan dampak geopolitik dari pengujiannya dengan waktu yang cermat.

Rezim yang terisolasi telah menguji senjata nuklir enam kali sejak 2006, yang terakhir dan paling kuat pada tahun 2017 - yang diklaim Pyongyang sebagai bom hidrogen - diperkirakan menghasilkan 250 kiloton.

Di bawah Presiden Yoon, Seoul dan Washington telah meningkatkan latihan militer bersama, yang mereka tegaskan murni defensif. Korea Utara melihat hal itu sebagai latihan untuk invasi.

Sekutu melakukan latihan angkatan laut bersama skala besar minggu ini dalam unjuk kekuatan melawan provokasi Korea Utara yang berkembang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan Korea Utara Kamala Harris
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top