Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Pemakamanan Shinzo Abe, Pemerintah Jepang Tingkatkan Keamanan

Pihak kepolisian Tokyo akan mengerahkan sekitar 20.000 anggota pasukan demi memastikan kelancaran pemakaman Shinzo Abe.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 26 September 2022  |  20:07 WIB
Jelang Pemakamanan Shinzo Abe, Pemerintah Jepang Tingkatkan Keamanan
File Foto: Perdana Menteri Jepang dan pemimpin Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa Shinzo Abe menghadiri konferensi pers setelah kemenangan dalam pemilihan majelis tinggi oleh koalisinya yang berkuasa, di markas besar LDP di Tokyo, Jepang. REUTERS/Toru Hanai - File Foto
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemakaman kenegaraan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe akan dilaksanakan pada Selasa (27/9/2022) esok hari. Dilaporkan bahwa pemerintah Jepang akan kerahkan keamanan maksimum jelang pemakaman tersebut.

Peningkatan keamanan tersebut merupakan buntut panjang usai Shinzo Abe dilaporkan tewas dalam tindakan penembakan yang dilakukan oleh orang tak dikenal pada Juli lalu. Banyak kalangan yang akhirnya menyoroti kelalaian pihak kepolisian dalam memastikan keamanan sang mantan Perdana Menteri.

Seakan tak ingin mengulang kesalahan yang sama, seorang pejabat senior di Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo mengatakan bahwa pemakaman Shinzo Abe yang dilakukan di aula Nippon Budokan di Tokyo akan menjadi langkah pertama menuju pemulihan kepercayaan otoritas kepolisian. 

Dilansir dari The Japan Times, pihak kepolisian Tokyo diberitakan akan mengerahkan  sekitar 20.000 anggota pasukan demi memastikan kelancaran acara tersebut. Angka tersebut melebihi jumlah personel yang dikerahkan pada saat pertemuan puncak kerangka keamanan "Quad" yang dihadiri oleh para pemimpin Jepang, Amerika Serikat, Australia, dan India yang pada saat itu hanya diamankan oleh 18 ribu pasukan keamanan. 

Keputusan pihak kepolisian untuk memberikan pengamanan ekstra pada agenda pemakaman Shinzo Abe dinilai sebagian kalangan menjadi pilihan yang tepat. Bahkan, Inspektur Jenderal MPD Yoshiniko Oishi telah memberikan peringatan pada pihak kepolisian apabila mereka kembali gagal dalam mengamankan agenda acara tersebut.

"Makna keberadaan polisi akan dipertanyakan jika mereka gagal lagi,” sentil Yoshihiko Oishi, dikutip dari The Japan Times pada Senin (26/9/2022).

Selain itu, lebih dari 2.000 personel dari departemen kepolisian prefektur di seluruh Jepang juga akan dikerahkan dalam pemakaman Abe, demi menghindari kembali kejadian serta tindakan tak terduga.

"Kita tidak boleh membiarkan sesuatu yang tidak terduga terjadi," kata seorang pejabat senior MPD yang berjanji memastikan keamanan selama upacara. 

Bahkan, pihak kepolisian Jepang telah melakukan penyisiran serta sterilisasi menjelang kedatangan pejabat asing sejak Sabtu (24/9/2022). Berbagai upaya dilakukan, diantaranya adalah mencari benda-benda mencurigakan seperti bahan peledak, di sepanjang rute Metropolitan Expressway yang menghubungkan jantung kota Tokyo dengan Bandara Haneda. 

Sementara itu, partai-partai oposisi tampak melayangkan kritik terhadap keputusan pemerintah untuk mengadakan pemakaman kenegaraan terhadap mendiang Shinzo Abe.  Dikatakan bahwa hal tersebut dinilai mampu menimbulkan risiko berkembang biaknya pola pikir yang menganggap remeh serangan serupa.

Tak berhenti sampai disitu, pemerintah Jepang bahkan terus meningkatkan kewaspadaan hingga mengumpulkan informasi tentang unggahan media sosial yang mencurigakan dan informasi mengenai pembelian senjata serta bahan-bahan untuk bahan peledak demi menghindari hal serupa kembali terjadi.

Sejumlah besar personel polisi juga nantinya akan ditempatkan di area sekitar aula untuk mengawasi orang-orang yang mencurigakan di antara kerumunan. Polisi juga akan bersiap untuk menjaga iring-iringan mobil yang mengangkut jenazah Abe dari rumahnya di Shibuya Ward Tokyo ke Nippon Budokan di Chiyoda Ward. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

shinzo abe amerika serikat jepang
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top