Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bjorka Ungkap Dalang dan Alasan Munir Dibunuh

Bjorka mengklaim Muchdi Purwoprandjono merupakan sosok dalang pembunuhan Munir Said Thalib.
Surya Dua Artha Simanjuntak
Surya Dua Artha Simanjuntak - Bisnis.com 11 September 2022  |  13:13 WIB
Bjorka Ungkap Dalang dan Alasan Munir Dibunuh
Munir - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bjorka, peretas yang saat ini sedang banyak dibicarakan, mengklaim Muchdi Purwoprandjono merupakan sosok dalang pembunuhan Munir Said Thalib.

Sebelumnya, Bjorka merupakan hacker atau peretas yang mengaku telah membocorkan rangkaian surat rahasia untuk Presiden Joko Widodo (Jokowi), termasuk yang berasal dari Badan Intelijen Negara (BIN), di forum breached.to. Total, Bjorka mengklaim telah mengantongi 679.180 dokumen.

“Aku akan memberikanmu nama jika kamu bertanya siapa sosok di balik pembunuhan Munir. Ia adalah Muchdi Purwopranjono yang saat ini menjabat sebagai Ketua Umum Partai Berkarya,” tulis Bjorka dalam kanal Telegramnya, Bjorkanism, Minggu (11/9/2022).

Menurutnya, Muchdi tak senang dengan Munir karena koordinator Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) tersebut berani menyebutkan bahwa Tim Mawar Kopassus merupakan dalang penculikan 13 aktivis pada periode 1997-1998. Akibatnya, Muchdi yang saat itu Panglima Jenderal (Danjen) Kopassus sempat diberhentikan dari dari jabatan selama 52 hari.

Setelahnya, pada 27 Maret 2003, Muchdi diangkat jadi Kepala Deputi V BIN. Posisi tersebut, jelas Bjorka, memperlancarkan Muchdi untuk memperlancar niat menghentikan gerak Munir.

Bjorka mengatakan Muchdi menggunakan pilot Garuda Indonesia, Pollycarpus Budihari Priyanto, sebagai eksekutor pembunuhan Munir. Polly, menurut Bjorka, merupakan jaringan non-organik BIN.

Singkat cerita, pada 6 September 2004, Polly meracuni minuman Munir dengan arsenik saat mereka melakukan perjalanan udara ke Amsterdam, Belanda. Munir dinyatakan meninggal pada 7 September 2004.

Pada 31 Desember 2008, pengadilan menyatakan Polly bersalah sebagai pembunuh Munir. Pada 28 September 2014, Polly sudah dibebaskan dari tahanan.

Sedangkan hakim membebaskan Muchdi dari tuduhan berkomplot atas pembunuhan Munir. Saat itu hakim merasa belum ada bukti meyakinkan bahwa Muchdi telah merencanakan pembunuhan Munir.

Dalam unggahannya, Bjorka juga membocorkan data pribadi Muchdi seperti nomor ponsel, Nomor Induk Kependudukan (NIK), nomor Kartu Keluarga, alamat rumah, dan lain sebagainya.

Selain mengklaim telah membocorkan dalang pembunuhan Munir dan surat rahasia presiden, Bjorka sebelumnya juga mengaku telah membocorkan data pelanggan IndiHome, menjual 1,3 miliar nomor ponsel dan Nomor Induk Kependudukan (NIK) warga Indonesia dari Kementerian Komunikasi dan Informatika, dan 105 juta data pemilih milik Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Bisnis telah mencoba menghubungi Muchdi untuk meminta tanggapan terhadap klaim Bjorka. Namun, hingga berita ini terbit, belum ada jawaban dari Muchdi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kasus munir bjorka kopassus
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top